~ ongoing..

Ehem.. boleh tak you tukar tempat ni dengan I..Mm..bukan apa, I dah terbiasa la duduk siniLuah aku sehemah yang mungkin. Releks Shikin... aku rasa mamat ni mungkin masih boleh di bawa berbincang. Tapi kenapa dia buat tak tahu je. Dia tak dengar ke apa yang aku cakap. Pekak ke..sengaja buat tak dengar. Sabar..sabar Nurul Ashikin. Aku duduk bersimpuh ditepi meja dan dia masih khusyuk dengan skrin di hadapannya. Gila. Boleh dia tak perasan aku dekat sini.



PAP!aku menepuk meja sekuat hati. Aku lihat dia seperti seperti sedikit terkejut dengan tindakan aku secara tiba-tiba itu. Headphonenya ditarik perlahan dan diletak elok di sebelah Macbook dia sebelum beralih memandang aku hairan. Aku menarik semula tangan dari atas meja dan membetulkan tudung aku sambil tersenyum. Haish, tadi berani sangat aku ni, sekali dia tengok aku macam tu..aku dah kelam kabut.


-CAKE HOUSE the series..!




Saturday, October 18, 2008

Bila 1

Mataku memandang kosong cermin solek dihadapanku.Bilik yang begitu indah tidak sedikit pun menyentuh perasaan ku. Aku tidak tau bagaimana nak menggambarkan perasaan aku tika ini, bahkan aku merasakan seperti hati ini bukan lagi milik tubuhku. Mahu menangis pun tidak,tetapi nak senyum terasa perit.
Lamunanku tiba terhenti apabila terdengar pintu bilikku diketuk dan dibuka perlahan.

Hafez berdiri berdiri di muka pintu dengan berbaju melayu dan berkain pelikat. Melihat hafez baru aku tersedar yang aku masih belum menukar pakaian aku. Serasa aku,aku tidak keluar dari bilik ini dari waktu majlis akad selesai.Mungkin kerana terlalu asyik memikirkan bagaimana hari-hari mendatang yang bakal aku tempuhi dan yang penting sekali tepatkah keputusan yang aku buat ini.

Aku bangun lantas mencapai tuala dan pakaianku dan terus ke bilik air.
sewaktu aku keluar dari bilik air,hafez sudahpun lena di atas sofa.penat agaknya.
Aku memperlahankan penyaman udara dan menggantung kemas semula baju pengantinku.
* gila betul aku ni,rasanya akulah satu satunya pengatin yang tidak berperasaan, selalunya orang mesti gembira, kalau tidak pun..ada yang menangis,mungkin dipaksa..aku?

Sebaik sahaja aku ingin melelapkan mata, terdengar hafez memanggil namaku.

“ kenapa? Kalau abang chik nak selimut, ambil tepi tu” ujarku.Malas rasanya ingin membuka mata.

Aku terdengar dia mengeluh.

“fatin..hafez rasa kita perlu berbincang” ujarnya perlahan.

Aku bangun dan bersandar pada kepala katil sambil memeluk lututku. Aku hanya menanti kata kata seterusnya dari hafez.

“hafez tahu semua ni berlaku secara tiba tiba dan kita berdua sedar akan hakikat perasaan kita”
*engkau tu ahli nujum ke? boleh tahu perasaan aku macam mana.

“hafez rasa, kita sendiri sudah tahu bagaimana kesudahan kita nanti..”
*hah! Entah entah dia ni ahli sihir dunia gelap,boleh meramal masa depan.

“tapi, kalau kita belum cuba belum tahu kan? Hafez rasa kita perlukan ruang untuk mencuba, kalau dalam setahun ni kita masih tak dapat teruskan..maka setakat itu sahaja, macam mana?”
*wah..wah ,dah tahap nak mintak ruang pula ni,memang sah lah dia ni ahli sihir dunia gelap, tapi aku tak takut…aku lah…!

“fatin!”

Mati terus khayalan aku bila hafez menyergah aku sebegitu. Apalah yang aku mengarut ni.

“kamu dengar tak apa yang hafez cakap?”soalnya kembali merendahkan suara.

“Ish, orang dengar la.” Ujarku sambil mengurut dada.Terkejut aku dibuatnya.

“ Hmm, kalau macam tu..baguslah,kamu sambunglah tidur” ujarnya perlahan. *
*Aku tahu nak tidur,tak payah suruh.

Aku sempat memandang sekilas pada wajahnya. Ada kesedihan disitu. Tapi tak perlulah tunjuk di depan aku, cara dia cakap pun macam aku tak kisah dengan semua ni, macam aku tak sedih dengan semua ni. Sedihkah aku? bukankah ini yang pernah aku impikan suatu ketika dulu. Ah, aku tak mahu fikir.


*****
Usai solat subuh, aku mengemaskan tempat tidur. Hafez masih lagi nyenyak di sofa.
*alahai..kenapalah kau hensem sangat. Tapi poyo, entah macam mana mama sayang sangat dengan dia ni.
Aku menguak perlahan daun pintu dan terus menuju ke dapur. Pedih rasanya perutku. Baru aku perasan,dari tengah hari semalam aku tidak menjamah apa apa. Sebaik sahaja melangkah ke pintu dapur,aku dapat menangkap kelibat kak long yang sedang sibuk memasak. Aku meneruskan misi aku mencari makanan.

“hai pengantin baru..awalnya bangun” tegur kak long.

“kak long, bibik mana?” soal ku bagi mengelakkan dari topik yang dia nak buka.

“tengah bagi mandi iskandar, kamu cari apa tu? Kalau lapar ,roti ada la. Nasi goreng tak siap lagi”

Nasib baik kak long tak tanya lebih lebih. Aku mengambil sekeping roti dan terus berlalu disitu bila menyedari saudara saudara aku yang masih berada disini sudah mula sibuk ke dapur.

* baik aku pergi sebelum jadi bahan usikan mereka.

Aku turun ke ruang tamu.kelihatan bibik sedang memakaikan bajunya.

“ Bik, tinggalkan, pergi tolong dekat dapur” ujarku pada bibik lantas menyambung tugas bibik sebentar tadi.

Inilah buah hati aku, Iskandar. Lihat sahaja wajah bersih iskandar, boleh melenyapkan seketika semua masalah aku. Sedang aku leka bermain dengan is,terdengar suara mama menjerit memanggil nama aku. Apa sahaja mama ni.

“Fatin, kamu tak dengar mama panggil ke?” mama kini sudah berada di hadapanku.

“Orang tengah jaga Is la”

“tinggal dia dekat bibik, kamu pergi panggil suami kamu makan” ujar mama

“Bibik sibuk dekat dapur la, nanti dia lapar dia keluar sendiri la” ujarku malas.

Aku memandang mama, kelihatan wajahnya serius, maknanya aku harus mengikut kehendaknya. Aku mengangkat Is lantas kuhulurkan pada mama.

* Ish, ingat dia anak raja kah nak berjemput.
Aku merungut didalam hati sambil melanggkah ke tinggkat atas.

Aku membuka pintu bilik, tapi terkejut aku dibuatnya melihat hafez yang hanya betuala. Hafez juga kelihatan terkejut,mungkin tidak menyangka aku akan masuk.

“Chik, sarapan dah siap” ujarku ringkas lantas melangkah laju keluar dari bilik. Panas muka aku dibuatnya. Mesti merah muka aku, mintak mintak dia tak perasan.

Aku mengambil tempat di meja makan. Lapar betul rasanya, tadi pun hanya jamah sekeping roti. Segera aku mencapai senduk dan mengisi pingganku dengan nasi goreng. Baru aku ingin menyuap nasi,kelihatan hafez mendekatiku dan mengambil tempat disebelahku. Entah kenapa, aku rasa segan pula dengan dia, sedikit pun aku tidak menoleh padanya.

“Fatin, tunggu apa lagi, tuangkan lah air untuk suami kamu tu” ujar mama yang juga berada di sebelahku.

“Ala, kan teko tu ada sebelah mama, mama lah yang tuangkan”

Satu cubitan hinggap di pehaku, mama kalau bab cubit ni dah jadi hobi dia. Aku menurut arahan mama dan menghulurkan secawan kopi pada hafez, dia menyambut dengan senyuman yang aku sendiri tidak pasti maksudnya.

“Wah , malu malu pula pengatin baru ni” ujar mak su aku sengaja ingin mengusik.
*bila masa aku malu , geram aku dengan mak saudara aku yang memang terkenal dengan mulut becok tu, karang ada juga yang kena sumpah dengan aku ni, jadi katak, eh tak, baik jadi peti ais, gerenti tak kecoh lagi.

Sakit hati aku bila menjadi bahan usikan saudara mara aku, tapi aku tetap kena bersabar.. *kontrol jiwa.

2 comments:

  1. huhu..........best...
    baru jumpa blog...duk usha..
    nice job..

    ReplyDelete