~ ongoing..

Ehem.. boleh tak you tukar tempat ni dengan I..Mm..bukan apa, I dah terbiasa la duduk siniLuah aku sehemah yang mungkin. Releks Shikin... aku rasa mamat ni mungkin masih boleh di bawa berbincang. Tapi kenapa dia buat tak tahu je. Dia tak dengar ke apa yang aku cakap. Pekak ke..sengaja buat tak dengar. Sabar..sabar Nurul Ashikin. Aku duduk bersimpuh ditepi meja dan dia masih khusyuk dengan skrin di hadapannya. Gila. Boleh dia tak perasan aku dekat sini.



PAP!aku menepuk meja sekuat hati. Aku lihat dia seperti seperti sedikit terkejut dengan tindakan aku secara tiba-tiba itu. Headphonenya ditarik perlahan dan diletak elok di sebelah Macbook dia sebelum beralih memandang aku hairan. Aku menarik semula tangan dari atas meja dan membetulkan tudung aku sambil tersenyum. Haish, tadi berani sangat aku ni, sekali dia tengok aku macam tu..aku dah kelam kabut.


-CAKE HOUSE the series..!




Monday, June 22, 2009

Bila 20



Azlan masih memikirkan kata-kata hafez tempoh hari.Cara abangnya bercakap di telefon seperti dia sudah mengesyaki sesuatu. ‘Macam mana pula dia boleh tahu tentang aku dan fatin?’ Detik hatinya.


“ Hmm.. can I ask you something?” soal Hafez.


“ Apa dia?” balas Azlan ringkas.


“Kamu dengan Fatin dah lama kenal ke?” soalan hafez membuatkan Azlan berfikir. Kenapa tiba-tiba abangnya boleh tanyakan soalan sebegitu.


“ Kenapa abang tanya macam tu?” Azlan menolak untuk menjawab soalan abangnya.


“ Yes or no?” ulang hafez.


“ Ya..” Azlan akur

.

“ Kamu dekat mana sekarang? Abang ke sana”


“ Ampang..on the way balik ke pejabat ” ujar Azlan.


“ Kamu hold kejap..ada incoming call ”


Perbualan itu hanya setakat disitu apabila Hafez mengarahkan azlan ke hospital. Hanya tuhan sahaja yang tahu perasaannya pada waktu itu. Dalam hati, dia tidak pernah berhenti mendoakan keselamatan Fatin ketika itu.


*********


Lakaran yang baru sahaja siap aku angkat dan tenung seketika. Cayalah..ini memang apa yang aku harapkan. Entah kenapa aku agak teruja untuk pertunjukan akan datang. Ya, pertunjukan kali ini memang begitu bermakna bagi aku. Selain dapat berdiri bersama dengan pereka profesional Malaysia, aku juga mungkin dapat penaja bagi pertunjukan di Jepun nanti.Ah.. tak sabarnya..


Aku melangkah keluar dari bilik aku menuju kearah Atie dan Jojie. Kelihatan mereka seperti sedang berbincang sesuatu. Macam mana aku boleh dapat pekerja macam ni. Curi tulang sahaja kerjanya.


“ Kamu jangan terlepas cakap pulak!” Aku dapat menangkap kata Atie pada Jojie. Apa sahaja lah mereka ni.


“ Terlepas cakap apa?” soalku sebaik sahaja menghampiri mereka. Atie dan Jojie kelihatan agak terkejut dengan kehadiran aku. Macam ada sembunyi sesuatu pula mereka ni.


“ Eh..Puan Bos.. bila sampai sini? Cantik bos hari ni” Ujar Jojie sedang Atie sekadar tersengih tanpa menjawab soalan aku. Apa-apa sahaja lah.


“ Tengok ni. Hebat kan?” aku menayangkan lakaran-lakaran yang berada di tanganku.


“ Wah..hebat! memang bos lah yang paling hebat” mereka berdua masih tersengih. Kalau bab membodek, nombor satu. Tapi aku memang sedia tahu kehebatan aku..haha.


“ Dah..ampu, ampu juga..nah ambil ni. Pergi buat kerja! Ini asyik bergosip je” ujarku sambil meletak lakaran tersebut dihadapan mereka dan berlalu.


*********


Hari ni memang tak ramai orang dan tak ada langsung sebarang tempahan. Tak apa la..adat la tu. Aku mengemas meja yang agak berselerak. Kalau macam ni la gaya, tutup awal pun okay..tapi kalau balik pun buat apa. Tak boleh..tak boleh, apa-apa pun aku mesti jaga reputasi butik ni. Biar aku balik awal tak apa, jangan butik tutup awal.


“ Sis, ada mamat handsome tunggu” Ujar Atie sebelum terus berlalu. Apa lagi si Atie ni. Mamat hensem? Okay juga tu..dah la tengah boring ni. Setelah berpuas hati dengan penampilan aku..pantas sahaja aku melangkah keluar. Dari pintu bilik aku, aku dapat lihat hafez sedang berbual dengan Atie. Alah..takkan ini mamat hensemnye..potong betul la. Tapi kan, bila fikir balik..mamat ni lah yang aku tergilakan dulu.


“ Kau suka dia ek..” ujar fizah sambil menyiku pinggang aku.Fokusku beralih.


“ Kau ni apahal” balasku. Gila aku nak mengaku dengan kenyataan tak bermakna fizah tu.


“Eaa..mata aku ni boleh pakai lagi tau. Dari tadi aku tengok kau dok curi-curi tengok dia” Tambah fizah lagi. Aku segera menarik tangan Fizah yang betul-betul menghala kearah hafez sedang mengikat tali kasut tidak jauh dari tempat kami berdiri. Sudahlah suara dia boleh tahan kuat. Buatnya si Hafez tu dengar mampus aku.


“Gile!”


“Eleh.. tak nak mengaku..wait, kau tengok sana..aku rasa dia tengah usha kau la” Fizah memusingkan badanku supaya menghala ke hujung padang. Kelihatan Hafez dan Adi sedang berbual disitu. Bila pula mamat tu boleh sampai ke situ. Tapi mana ada dia tengok aku. Suka hati sahaja minah seorang ni. Aku berpaling semula dan tunduk mencapai kayu hoki aku. Aku menyapu t-shirt kelabu kegemaranku yang sedikit kotor sebelum kembali ke tengah padang.


“ Sis! Kenapa berdiri dekat situ dari tadi?” Soalan Atie mengembalikan aku ke alam nyata. Ish, macam mana agaknya aku nak buang tabiat aku yang suka berkhayal ni agaknya. Aku tersengih pada Atie, nak cover malu sebenarnya. Aku terus melangkah walaupun aku perasan tiga pasang mata memandangku lain macam. Janganlah kata yang mereka perasan aku asyik pandang si Hafez sahaja dari tadi. Eh.. sorry sikit ya, aku bukan tenung dia.. aku di alam lain sebentar tadi. Urgh..aku mengakulah aku memang gila.


“ Tak lari kemana punya abang Hafez ni..dah memang boss yang punya” ujar Jojie sebaik sahaja aku menghampiri mereka. Tak guna punya budak..


“ Karut..”balasku pendek. Bukan boleh dilayan sangat budak-budak ni.


“ Eleh..dah puas ke tenung jejaka idaman kak Atien ni?” ujar Atie pula. Aku sekeh juga budak ni. Diorang ni kan..kalau tak fikirkan si Hafez ada dekat sini. Memang dah lama kena.


“ Bi..bila pulak? Hey, tolong sikit ek..jejaka idaman akak wujud dlm komik je tau” ujarku membela diri.

Terluah tawa kecil si Hafez yang sedari tadi asyik tersenyum. Aku memandang kearahnya yang sudah bangun berdiri. Dia kemudian terus berpaling dan berjalan keluar tanpa perasaan. Mamat ni sakit apa pula, rupa-rupanya ramai lagi orang pelik dalam dunia ni selain aku. Tapi..


“ Kejap! Fatin ambil beg” kelam kabut dibuatnya bila melihat dia hampir melangkah keluar dari Butik aku. Siapa yang tumpang siapa pun aku tak tahu. Sepatutnya dia yang kena tunggu aku bukannya aku yang kena ikut dia. Segera aku mengambil beg dan menuju kearahnya yang berdiri diluar. Entah apa yang sedang diperhatinya pun aku tak tahu. Mesti tengah asyik usha awek-awek yang lalu lalang depan ni.


“ Jom” ujarku sambil berjalan terus melintasinya. Tak kuasa aku nak pandang lagi wajahnya. Dah cukup malu aku tadi. Namun langkah aku terhenti sebaik tanganku digenggamnya. Aku berpaling kearah Hafez yang sedia dengan riak tanpa perasaanya. Biar betul mamat ni. Dia kemudian dengan yakin mengangkat tanganku yang berada didalam genggamannya dan melambai kearah Atie dan Jojie yang sudah seperti kerang busuk dalam butik. Entah kenapa aku bagai terasa suatu yang aku sendiri tidak tahu bagaimana nak gambarkan. Oh my God..jantung aku ada masalah agaknya, tak nak la macam ni..aku nak hidup lama lagi. Kena buat medical Check up la lepas ni. Hafez masih tidak melepaskan tangan aku malah tanpa rasa bersalah terus menarik aku supaya berjalan disisinya. Aku akui selesa begini, tak payah lepas pun tak apa kan? Wah..tak sangka betul aku boleh fikir macam ni. Sedarlah Fatin.. kembalilah anda ke alam nyata!


Langkahnya yang tiba terhenti membuatkan aku keluar dari dunia aku sebentar tadi dan berpaling kearahnya. Hafez yang masih dengan riak yang sama seperti tadi memandang kehadapan. Aku turut menghala arah yang sama kemudian.


“ Ah..hai.. buat apa dekat sini?” soalku spontan dengan soalan yang pada aku boleh tahan bodohnya. Tapi itu yang terkeluar dari mulut aku. Masa bila pula Azlan berdiri depan ni. Aku menarik tangan aku yang berada di dalam genggaman Hafez tapi makin kejap pula genggamannya. Tidak selesa pula bila fikirkan Azlan melihat kami begini. Terasa bersalah..seperti sedang mengkhianati seseorang. Kenapa aku mesti rasa macam ni..bukankah Azlan sudah sedia mengetahui hakikat aku isteri Hafez. Kenapa aku masih ingin menjaga perasaannya.


“ Saja cuci mata..” balas Azlan.


“ Okay lah, kami balik dulu..ada masa datanglah rumah ya” Ujar Hafez. Ingatkan dah bisu tadi.


“ Nanti la dulu..alang-alang dah jumpa, jomlah minum dulu” aku memandang kedua mereka bergilir. Azlan mengangguk tetapi Hafez tidak memberi sebarang reaksi.


“ Tak apa, kalau dia tak nak ikut..kita pergi berdua” aku menghulur kunci kereta pada Hafez dan menarik tanganku yng berada digenggamnya.. Terus sahaja aku melangkah bersama Azlan. Sebenarnya aku sememangnya tengah lapar. Namun langkahku terhenti bila Hafez menarik tangan aku dan meletakkan kunci kereta ditapak tanganku.


“ I can’t drive..” ujarnya. Dahiku sedikit berkerut memikirkan maksudnya. Kenapa pula tiba-tiba tak boleh bawak kereta pula? Karut betul la mamat ni.


“ Kenapa pula?”


“ Headache..ya, actually kurang sihat hari ni” ujarnya. Hmm..potong betul lah..baru ingat nak pekena rojak Little Penang. Sekejam mana pun ahli sihir ni, tak sampai hati pula bila dengar dia tak sihat.


“ Sorry Azlan..may be, next time” terasa bersalah pula terpaksa batal rancangan yang aku sendiri buat. Azlan tersenyum dan mengangguk. Nasib baik faham.


“ Take care, bro” ujar Azlan tersenyum sambil menepuk bahu abangnya.

Aku melangkah menuju kearah lif. Aa...nak makan, tapi takkan nak biar Hafez tu. Masuk sahaja kedalam lif aku terus ke belakang dan bersandar. Hafez yang dari tadi mengekor berdiri di sebelah. Sekali lagi tanganku dicapainya namun kali ini pantas aku cuba meleraikan.


“ Sekejap je..Hafez nak transfer energy” ujarnya tapi aku masih kurang faham.


Tak larat sangat ke?” soalku lurus. Jangan dibuatnya dia pengsan sudah..ingat aku kuat sangat ke nak papah dia.


“ Nope. Bukan untuk Hafez..tapi Fatin yang perlukan lebih energy”


“ Tapi orang okay je”


“ Bukan sekarang..tapi Fatin perlukan nanti. Simpan energy yang Hafez bagi ni, walaupun tak dapat selesaikan apa-apa, tapi sekurang- kurangnya dapat kurangkan rasa. Hafez nak you set in your mind yang itu tidak akan jadi penghalang” kata-kata hafez yang panjang lebar itu membuatkan aku bertambah pening. Apa benda lah yang mamat ni cakap.


“ Aa..Achik ada baca komik orang ke?” soalku.


“ Ha?”


“ Tak..Dialog Achik macam watak dalam komik” tambahku bila dia seperti tidak memahami. Aku lagi la tak faham..kejap cakap pasal energy, lepas tu penghalang. Ish, tak faham la aku.


Aku memandang kearahnya yang tersenyum. Sedar atau tidak..kami sudah sampai di tepi kereta. Dengan tidak semena dan diluar jangkaanku dia menarik aku kedalam dakapannya. Apa pula kali ni..kenapa dengan dia hari ni? Hanya untuk seketika sebelum dia masuk ke dalam kereta. Dalam beberapa saat sahaja dia telah buat aku seperti hilang nyawa. Aku tak dapat merasai degupan jantung aku pada waktu itu.


“ Itu biusnya.. so lepas ni takkan ada rasa sakit” ujarnya sebaik sahaja enjin kereta dihidupkan. Aku memandang kearahnya. Dah gila agaknya mamat ni ke..buang tabiat. Menakutkan betul.


“ Don’t worry..percuma. dari Dr. Hafez, tak payah berterima kasih ya” Ujarnya penuh yakin.


“ Gila!” hanya itu yang keluar dari mulut aku kerana aku sendiri tidak pasti dengan apa yang berlaku.

*********


Sampai sahaja dirumah hafez meletakkan barangnya diatas meja sebelum melangkah terus ke dapur. Gelas dicapai dan air dituang. Fikirannya melayang pada berita yang dibacanya pagi tadi. Dia yakin yang Fatin belum mengetahuinya berdasarkan apa yang diceritakan Atie dan Jojie. Patutkah dia beritahu pada Fatin. Kalau nak dirahsiakan pun..mesti akan terbongkar juga.


‘ Ya Allah.. surat khabar’ detik hati Hafez bila teringat surat khabar yang ditinggalkannya di ruang tamu tadi. Segera dia melangkah keluar dari dapur. Terlambat..Hafez yang kini berdiri disisi Fatin tak tahu apa hendak di kata. Surat khabar ditangan, Fatin tutup perlahan. Jelas dapat dilihat Hafez, tangan Fatin sedikit ketar menutup helaian surat khabar.


“ Hmm..nak masuk mandi” senyum dibibir Fatin jelas tampak palsu dimata Hafez. Air mata?

23 comments:

  1. uwaAa..kSiLapan tEknikAl sMalam.Ter'disable' komeN.pAstu dGn pnuH exited bGun Pgi nk tGk komen..iSk3..

    ReplyDelete
  2. hmm.. suspen daaa..
    ape brite tu yer??
    i'm waiting..hehe!!

    ReplyDelete
  3. apa yg ada dlm suratkhabar tu yg tak boleh fatin tahu??????? new n3 please..........................

    ReplyDelete
  4. haha.tuh arh..smalm xley komen pon..

    ngeeee..pe jd sebenarnye nieh??
    kompius den..
    pe ade kat srt khabar tuh..?
    npe fatin nges..?
    npe hafez cam cuak..??
    adoyai..nk lgi..

    ReplyDelete
  5. hihihi..
    smlm da bc..
    tp xbley kumin..
    hihi..
    pandai je hafez bg energy yea..

    ReplyDelete
  6. pe berita smpai msk paper ni?
    suspender tol...
    sambung2...huhuhuhu

    ReplyDelete
  7. pa dh jd sbenarnyer...???
    nape fatin sedih....???nape hafez cm pelik jer...xsbor nk tgu...huhu
    -adil-

    ReplyDelete
  8. best.best.best.sambung lg..pleaseeee..

    ReplyDelete
  9. best lah cte ni..cpt2 smbg yer..

    ReplyDelete
  10. bila nak sambung citer ni...? i dah tak sabar menunggu...hari-hari i check blog ni..

    ReplyDelete
  11. -p.umairah & aQilah- ten..ten..ten
    -kEsengalan t'serlah- huhu,2 la pasal. seSame tgk nnt.
    -May lin- A'ah..mcm otomen lak de energy2 sebagai.
    -Kc- mmg suspender.tggu..
    -Adil- Oren pon x Tawu pe jadi sbenanye.
    -adeq- wokeh bosh!
    -oRang Ganu- thx.ur blog pun besh.
    overall...Sori semua coz 0reN mmg Lmbat.agaknya nak menAip satu huruf pon berjam2.

    ReplyDelete
  12. dh tk ad sambungan ke cite ni??

    ReplyDelete
  13. NurabaDie: cerita ni dah habis. n ats permintaan editor. separuh dari babnya tlh didelete. tggu novel ni dipasaran ye.

    ReplyDelete
  14. dah delete la Nurabadie. ats nasihat editor. tggu keluar dipasaran ye~ ;)

    ReplyDelete
  15. kak oren..bila novel ni "bila" ni d'keluarkan?dah siap tulis ke?btw...best!memang terbaek laaah...

    ReplyDelete
  16. Nik Aina: novel ni dah ada dipasaran dengan tajuk baru 'bila cinta'. terima kaseh~ :)

    ReplyDelete
  17. Kaki Novel dear..tajuk: Bila Cinta

    ReplyDelete
  18. tak ada stok la novel ni :( sedey betol..:'(

    ReplyDelete
  19. ohohoho.....baru jumpe bila cinta....x sabo nk bace....mesti best..-ela

    ReplyDelete