~ ongoing..

Ehem.. boleh tak you tukar tempat ni dengan I..Mm..bukan apa, I dah terbiasa la duduk siniLuah aku sehemah yang mungkin. Releks Shikin... aku rasa mamat ni mungkin masih boleh di bawa berbincang. Tapi kenapa dia buat tak tahu je. Dia tak dengar ke apa yang aku cakap. Pekak ke..sengaja buat tak dengar. Sabar..sabar Nurul Ashikin. Aku duduk bersimpuh ditepi meja dan dia masih khusyuk dengan skrin di hadapannya. Gila. Boleh dia tak perasan aku dekat sini.



PAP!aku menepuk meja sekuat hati. Aku lihat dia seperti seperti sedikit terkejut dengan tindakan aku secara tiba-tiba itu. Headphonenya ditarik perlahan dan diletak elok di sebelah Macbook dia sebelum beralih memandang aku hairan. Aku menarik semula tangan dari atas meja dan membetulkan tudung aku sambil tersenyum. Haish, tadi berani sangat aku ni, sekali dia tengok aku macam tu..aku dah kelam kabut.


-CAKE HOUSE the series..!




Thursday, August 18, 2011

Dan Calonnya Adalah... 1

perhatian:cerita, nama, watak dan latar tempat adalah rekaan semata2.harap maklum. tq. :)

BAB 1:




Hujan yang berpanjangan dari petang tadi masih tiada tanda reda. Mujur sahaja dia tinggal di Flat Seri Ratna ini, jadi tidak perlulah dia bimbang akan kemungkinan banjir. Amani memandang sekilas kearah si kecil yang asyik menghabiskan roti di satu sudut ruang tamu itu. Dia mencapai sehelai baju panas lalu disarungkan ketubuh adiknya itu sebelum kembali pada Risa yang serius dengan kertas- kertas bil dan mengasingkan keping duit kertas dan syiling ke beberapa bahagian. Serpihan tabung doraemon yang tadi selamat dipecahkan dikumpul Amani ke satu bahagian.

“Tiga puluh, balance” Ujar Risa sambil menolak sebahagian duit yang dimaksudkannya kehadapan Amani. Kesemua duit yang dikumpulkan, lebihan tinggalan arwah ibu, hasil upah membungkus sotong kering.. termasuk juga satu- satu hartanya, tabung yang satu itu telah dibahagikan untuk membayar segala jenis bil dan hutang.

“Ti.. tiga puluh ringgit?” Bibir Amani sedikit bergetar menutur. Dikepalanya mula memikir pelbagai kemungkinan. Yang paling dirisaukan ada makan dan minum dia dan adiknya.

“Lebih tepat.. dua puluh lapan ringgit tujuh puluh sen” Tambah Risa.

“Argh.. aku nak berhenti kolej!” Luah Amani berserta satu keluhan berat. Dari bersila, dia berbaring ke lantai menghadap siling. Buat masa sekarang dia tidak tahu apa lagi yang patut dia lakukan. Semalam genap tiga bulan pemergian arwah ibunya. Tidak banyak yang ditinggal untuk mereka dua beradik, cuma rumah dan sedikit wang simpanan. Nasib adiknya Liliana masih belum bersekolah. Kalau tidak, lagi parahlah dia hendak memikirkan bagaimana hendak mencari duit. Berapalah sangat kalau setakat upah membungkus sotong tu.

“Tapi kau kan dapat biasiswa” Ujar Risa, tidak langsung bersetuju dengan keputusan melulu sahabatnya itu.

“Ya.. biasiswa untuk yuran dan belanja kolej, habis.. aku dengan liliana nak makan apa? Bil air? Bil Eletrik lagi? Huh?” Pandangannya beralih pada Risa.

“Boleh mintak bantuan kan..”

“Kau ingat apa? Minta hari ni.. esok dapat, lagipun aku tak suka la nak meminta.. ramai lagi orang yang lebih susah dari aku ” Balas Amani.

“Ala… sayangnya.. tapi kalau kau tak ke kolej, aku pun tak nak juga la” Ujar Risa dengan mata yang mula berkaca.

“Kau gila ke apa? Dah, jangan nak mengarut.. pergi balik, dah lewat ni.. habis la kalau parents kau tahu kau dekat sini sampai malam macam ni” Amani mencapai naskah surat khabar tidak jauh darinya lalu dilempar kearah Risa yang seakan mula ingin mengalirkan air mata.

“Kau la gila! Gila kejam, halau aku balik hujan lebat macam ni.. aku tidur sini malam ni! parents aku tak ada” Riak sedih Risa bertukar geram sebaik naskah surat khabar tadi sampai kemukanya.

“Argh.. suka hati kau lah, itupun kalau kau tak kisah dinner dengan roti” Amani memejam matanya rapat. Cuba meredakan sedikit rasa runsingnya. Alangkah bagusnya kalau dia bangun esok.. semua masalahnya hilang atau mungkin juga ada mana- mana putera raja datang melamar. Ah.. mimpi… mungkin dalam mimpi sahaja semua tu akan berlaku. Kalau macam tu.. tak boleh ke kalau terus tidur dan mimpi selama- lamanya, detik hati Amani.

“Tak apa.. biar aku pesan room service punya delivery.. cakap je nak makan apa? rasa macam nak makan mee la.. ya, mee udang pun sedap kan?” Soal Risa sambil memandang kearah Amani dan Liliana bersilih ganti.

“Mak cik.. mana ada room service nak datang dalam hujan lebat macam ni.. hmm kalau kau nak mee.. yang segera ada la kat dapur. Sila layan diri. Dah, jangan kacau aku.. aku nak baring terus dekat sini sampai bila- bila.. buatnya kau ada terbaca berita seorang budak mati kering diruang tamu flatnya.. kau datanglah tuntut rumah ni.. aku wasiatkan untuk kau” Luah Amani dalam matanya yang masih dipejam.

Risa menggulung surat khabar yang masih ditangannya sebelum menepuk muka Amani dengannya. “Kau nak mati aku tak kisah.. si liliana tu?”

Amani membuka semula matanya dan memandang kearah Liliana yang sedang memandang hairan kearah mereka berdua dengan mata bundarnya.

“Hurgh.. betul juga.. kalau aku mati, aku memang tak harap kau jaga dia.. punah masa depan adik aku” Akur Amani sambil sempat mengusik Risa.

“Geez.. Nah.. ini sahaja aku ada sekarang, kau jangan risau.. nanti bila parents aku kasi elaun hujung bulan ni.. aku kasi lebih sikit, sambil tu kau boleh la minta kerja.. aku rasa restoran mummy aku ada kerja kosong” Risa membawa keluar sekeping duit lima puluh dan hulurkan pada Amani. Dia tahu.. tak ada guna menahan Amani.. apa sahaja keputusan dia ambil, dia benar akan buat walau apa cara sekalipun Risa cuba katakan. Kalau dah sekali Amani kata nak berhenti, memang dia akan berhenti.. Risa faham benar dengan sahabatnya yang seorang ni.

“Tak payah la.. dari kau hidup elok ni.. mati pula nanti kalau parents kau tahu kau kasi duit dekat aku.. kau kan tahu yang diorang tak suka kau kawan dengan orang miskin macam aku ni” Amani menolak cadangan Risa yang ingin membantunya dengan elaun belanja bulanan yang diberi bapanya.

“Ah.. tahu la aku nak buat macam mana nanti, apa- apa pun kau ambil dulu ni”

***

“Apa digulai orang di ladang
Pucuk kacang sayur ketola
Apakah untung anak dagang
Hari petang hatipun hiba”

Ditengah ramai kawasan pasar yang menjadi tempat tumpuan pelancong ini Andy meluahkan serangkap pantun. Bukan apa.. dia sebenarnya nak menarik perhatian si degil yang berjalan dihadapannya. Habis lenguh kaki, penat dari awal mereka tiba.. dia dipaksa mengikut berjalan merata. Kalau tidak diikut.. dia sendiri juga yang susah.

“Kau jangan nak merapu sangat Andy! Tiba- tiba nak berpantun bagai.. gila!” Tersentak Andy bila disergah sedang dia melayan perasaan.

“Tapi Tu..”

“Kay! Panggil aku kay la.. macam tak biasa” Potong Kay yang dapat membaca apa yang hendak dituturkan Andy.

“Fine, Kay.. tapi kita kan dah balik ke sini” Ujar Andy masih tidak puas hati.

“Kita belum pun sampai rumah.. dah! Jangan nak potong mood aku” Kay kemudian melangkah masuk kedalam sebuah kafe yang terdapat ditepi jalan kawasan itu. Kalau diikutkan hatinya.. dia ingin menangguhkan sebanyak mungkin masa yang boleh untuk pulang ke rumah.

“Betul ke kita nak naik feri ni? Tak apa ke?” Soal Andy sebaik mengambil tempat di dalam kafe.

“Aku ingat.. tak nak balik la” Ujar Kay pula tanpa menjawab soalan Andy.

“Jangan buat gila.. tak cukup lagi ke dekat lima tahun kita diluar negara tu? Mati kita kalau tak sampai malam ni juga, eh tak.. rasanya kau boleh la selamat, aku ni yang mati..” Balas Andy cemas. Dia mengelap sedikit peluh di dahi.. sedikit sebanyak dia lega bila Kay memilih untuk singgah di kafe berhawa dingin ni, walaupun cuaca di luar tidak terlalu panas, dengan pakaian yang dia pakai sekarang ..memang langsung tidak sesuai.

“Sial lah! Tak ada ais kacang pun dalam menu ni” Luah Kay kemudian mencampak menu ke atas meja semula.

“Tu.. Eh, Kay.. mind your language.. kita bukan lagi di luar negara sekarang”

“Gelabah la kau ni., rimas aku! dah la.. aku tak rasa nak makan dekat sini, jom” Cermin mata gelap yang tadi disangkut pada leher baju, ditariknya dan lekap elok ke batang hidung sebelum siap untuk keluar dari kafe itu. Rata- rata pengunjung kafe itu adalah pelancong asing yang kebanyakannya singgah setelah ataupun sebelum ke pulau- pulau pelancongan yang berhampiran.

Selangkah kaki Kay keluar dari kafe itu, dia berpaling semula. Seperti ada sesuatu yang menarik perhatiannya. Dia memandang kearah beberapa pengunjung yang baru sahaja melintas masuk disebelahnya sebelum menggaru kepala.

“Kenapa?” Soal Andy melihat Kay menghentikan langkah secara tiba- tiba.

“Nothing, kita ke jeti terus la..” Jawab Kay, menyambung semula langkah. Andy menghela nafas lega mendengar keputusan yang dibuat Kay. Memang dia tak sabar lagi untuk pulang.

***

“What with that flashy outfit” Ujar Amani sambil memandang kearah dua lelaki yang baru sahaja berselisih dengannya di pintu kafe tadi.

“Apa kau cakap?” Soal Risa yang berdiri di sebelah.

“Tak la.. kau tak perasan dua orang tadi.. baju.. omak kau.. apa dia ingat dia Rain on stage ke.. satu lagi tu pula lagi gila.. suit lengkap..” Balas Amani sambil menarik liliana untuk duduk disalah satu kerusi kosong yang terdapat didalam kafe itu.

“Mana?” Risa mula sibuk mencari.

“Dah pergi pun.. kau tengokkan liliana sekejap, aku nak pergi tanya ada kerja kosong tak dekat sini” Ujar Amani.

“Pelancong la agaknya tu.. okay, pergilah”

***

Amani melangkah masuk kedalam rumah dan terus menghala ke dapur, dia tahu liliana semestinya lapar, dari tadi terpaksa mengikutnya berpusing satu bandar mencari kerja. Bungkusan mee segera yang terakhir dikeluarkan dari dalam almari, cukuplah untuk liliana seorang.. perutnya masih boleh tahan dengan roti yang dimakan tengah hari tadi. Amani menyeluk saku seluarnya mengeluarkan baki wang yang ada. Semuanya masih ada lebih kurang enam puluh lebih.. upah membungkus sotong kering pula hujung minggu baru dapat. Boleh la kiranya dia ingin membeli beras esok. Hari ni dia tidak bernasib baik kerana tidak ada satu tempat ingin mengambilnya kerja, tapi mana tahu kalau dia terus mencuba, dia akan jumpa tempat yang membenarkan dia membawa Liliana bersama.

“Kak.. Lili dah besar” Ujar liliana, tiba- tiba menarik hujung baju Amani yang sedang ralik berfikir.

“Hah? Ye ke..?” Soal Amani sambil menggosok kepala Liliana, membuatkan rambutnya sedikit serabut. Spontan Liliana menarik muka masam bila diperlaku begitu oleh kakaknya.

“Betul la.. kakak pergi kerja.. lili jaga rumah” Ujar Liliana penuh yakin. Kata- kata Liliana itu buatkan Amani sedikit tersentuh, mesti dia ada terdengar apa yang dikata pemilik restoran dan kafe siang tadi yang mana tidak membenarkan dia membawa liliana sekiranya ingin bekerja disitu. Mana mungkin dia sanggup tinggalkan adiknya yang baru berumur empat tahun itu sendiri dirumah.

“Iya la tu.. dah, pergi tunggu dekat depan tu.. nak makan mee tak?” Soal Amani serta- merta merubah riak diwajah liliana. Cepat sahaja dia berlari mengambil tempat, menanti mangkuk mee dibawa Amani.

“Esok kita naik feri nak tak?” Soal Amani pada Liliana. Tiba- tiba dia terfikir untuk mencuba nasib di salah sebuah pulau yang terkenal dengan pelancongan berhampiran. Dari mencari kerja di restoran atau kedai yang tidak membenarkan dia membawa Amani.. mungkin dia boleh mencuba menjadi pemandu pelancong di sana.. atau pun sebarang kerja separuh masa, malah pendapatan disana lebih tinggi walaupun hanya bekerja di tempat pemprosesan makanan laut. Pulau Lima.. ya, pulau lima terkenal dengan industri makanan lautnya, mungkin dia boleh mencuba nasib disitu. Tambang untuk ke pulau lima, dua puluh ringgit untuknya dan sepuluh untuk liliana.. dengan wang yang ada.. masih ada baki yang tinggal untuk dia dan liliana makan sementara dia mendapatkan dua tiga kerja yang memberi gaji hari. Amani berkira- kira sendiri.

“Feri? Nak.. nak.. kita nak pergi melancong ya kak?” Soal Liliana setelah berfikir seketika.

“Ya.. kita pergi melancong dekat Pulau Lima.. suka?”

***

“Pulau Teja.. waa.. akhirnya, sampai juga kita akhirnya..” Andy memandang kearah luar tingkap feri dengan teruja.

“So..” Ujar Kay, tidak berperasaan sementara sibuk membetulkan rambutnya yang terusik kerana dia tidur dari mula feri bergerak tadi.

“Lima tahun tahu aku tak balik sini.. lagipun baru- baru ni.. pulau ni tercalon antara top 20 pulau tercantik di dunia dalam CNN traveller tahu tak?” Jelas Andy pada Kay penuh semangat.

“Apa aku peduli..”


*crita baru.. tp cam pendek sikit permulaan dia ni. anyway.. leave comment ya. :)

14 comments:

  1. oren!! best.. cepat2 sambung kez :)

    ReplyDelete
  2. heheheee,aher nye.....de gak n3.hurmmm,cam best jer cter ni..so next plizzz!..

    ReplyDelete
  3. wah,,x saba nak tgu smbgan dia..cecepat eh smbg..huhu

    ReplyDelete
  4. best ni...btw windu dgn anaz n shikin...lmbt lagi ke buku nak kuar?

    ReplyDelete
  5. Nik Aina: hehee.. tggu smbungan ye. thanks

    ReplyDelete
  6. Anony: thanks.. tak complete lagi CH tu.. pape nnt oren update kat sini ye. thanks anyway ~! hehee.

    ReplyDelete
  7. baru abis baca novel 'bila cinta'nice story one!
    anyway keep your writing..chayok2!! over sudehh..:P

    ReplyDelete
  8. Izzah: ye ke..(sipu2 malu) thanks muchy muchy much ye ;) okeh . i will..

    ReplyDelete
  9. afifah: hahah. ye lah tu.. pinjam sat name dia. hehee..

    ReplyDelete