~ ongoing..

Ehem.. boleh tak you tukar tempat ni dengan I..Mm..bukan apa, I dah terbiasa la duduk siniLuah aku sehemah yang mungkin. Releks Shikin... aku rasa mamat ni mungkin masih boleh di bawa berbincang. Tapi kenapa dia buat tak tahu je. Dia tak dengar ke apa yang aku cakap. Pekak ke..sengaja buat tak dengar. Sabar..sabar Nurul Ashikin. Aku duduk bersimpuh ditepi meja dan dia masih khusyuk dengan skrin di hadapannya. Gila. Boleh dia tak perasan aku dekat sini.



PAP!aku menepuk meja sekuat hati. Aku lihat dia seperti seperti sedikit terkejut dengan tindakan aku secara tiba-tiba itu. Headphonenya ditarik perlahan dan diletak elok di sebelah Macbook dia sebelum beralih memandang aku hairan. Aku menarik semula tangan dari atas meja dan membetulkan tudung aku sambil tersenyum. Haish, tadi berani sangat aku ni, sekali dia tengok aku macam tu..aku dah kelam kabut.


-CAKE HOUSE the series..!




Friday, July 29, 2011

Cake House 32




31st BITE: CHOCOLATE TRUFFLE; SFERA- SFERA PENUH RASA


Satu lagi sahaja.. fuh! Selesai. Sudu kecil.. saiz ¼, ½ .. 1.. dan sudu besar. Cawan penyukat.. ini yang basah dan ini yang kering. Spatula.. whisk.. Baking tins.. untuk kek span, untuk cheesecake.. untuk cupcakes, swiss roll dan loaf. Pastry chopper.. hand blender.. Wah.. tak sangka aku dapat ingat dan kenal semua benda2 ni. Selama ini, apa yang aku tahu.. semuanya sudah siap.. tinggal nak pesan sahaja. Hmm.. Ada juga hasil rupanya mencuci tiap2 hari. Siap menyusun segala jenis barang dapur tadi, aku beralih mencapai sebotol air mineral. Waah.. ini rupanya spring cleaning, hmm.. penat pun penat.. seronok pun ada bila bergotong royong macam ni, masa- masa macam ni aku rasa lebih rapat dengan semua orang. Lihatlah.. sebelum ini aku tidak punya ramai kawan, boleh juga nak dianggap yang Melati itulah satu- satunya kawan aku. Kenapalah sebelum ni aku susah sangat mahu berkawan ya.. kan seronok macam ni, berbual dan ketawa pada benda- benda yang kecil namun sudah cukup untuk membuatkan aku lupa akan masalah buat seketika. Bukan aku tidak gembira sebelum ni.. aku ada semuanya.. aku ada FC, aku ada daddy.. aku ada sahabat baik.. cuma mungkin sekarang aku menjadi semakin tamak, tambah pula setelah aku semakin lama dan semakin dalam mengenali cake house yang berhantu ni. Cake house ni seakan satu pintu rahsia yang menarik aku ke dunia yang berbeza.. membuka mata aku tentang banyak perkara yang sebelum ini aku rasakan tidak penting.

“Shikin, Anas panggil.. dia minta tolong angkat barang” Ujar Zee, antara pembantu dapur yang baru sahaja masuk dari pintu belakang. Ala.. aku baru ingat nak rehat sekejap. Kacau betul lah.

“Dia dekat mana?” Soal aku.

“Pintu pagar masuk belakang” Zee memberi isyarat tangan, menunjuk ke belakang SV

“Okay.. tapi yang you ni siap tukar baju nak kemana? Nak balik juga ke? tadi si Mirul pun dah lari awal..” Soal aku padanya, semua kerja mengemas sudahpun hampir selesai.

“Bahagian I dah selesai.. sekarang I, Forest dengan Kim nak keluar jumpa suplier sekejap, then kita orang ada program sikit..” Jelas Zee sambil menayang barisan giginya.

“Yelah..” Ujar aku lantas memulakan langkah keluar menuju kearah pintu belakang. Dia tunggu dekat luar ke? Aku menolak perlahan pintu kayu yang mana merupakan pintu keluar ke jalan belakang SV. Aku mula mencari kelibat Anas, ingatkan dia betul tunggu di pintu masuk, Aaa.. dekat pick- up truck dia kot. Dari jauh aku mengerling ke bahagian pemandu, tiada. Aku menggerakkan anak mata memandang ke bahagian belakang pula.. Ah, ada pun. Whoaa.. kenapa lah apa sahaja yang dibuat mamat ni nampak cool ya. Posturnya nampak sempurna dimata aku. Ish. Aku diam seketika memerhati Anas yang ralik bertenggek diatas bahagian belakang pick- up truck kesayangannya itu. Bersinar- sinar sekejap mata aku. Aku berundur sedikit bersembunyi supaya dia tidak perasan yang aku disitu. Telefon dari dalam poket aku keluarkan.. ini bukan satu jenayah kan? Kamera telefon aku fokuskan pada Anas. Aaah.. tengok, kan macam lukisan ni. Hahah! gatal kau ni Shikin.



“Ehem, mana barangnya?” Anas mengangkat kepalanya sebaik mendengar teguran aku. Satu senyuman manis terukir dibibirnya. Haih.. baru semalam aku tengok reaksi menggerunkan ditunjukkannya masa dia dengan Hanif. Hari ni bukan main angel.. heh!

“Oh, itu.. tapi tak apalah.. I bawa yang tu, you keluarkan makanan yang di dalam” Ujarnya. Aku memandang pada satu kotak yang dimaksudkannya sebelum beralih membuka pintu bahagian penumpang dan keluarkan dua bekas besar berisi makanan.

“Banyaknya you beli..”

“Cukuplah untuk semua.. lagipun masing- masing penat, mesti sekejap sahaja habis” Anas melompat dari belakang pick- up truck dan mencapai kotak besar berisi barang yang dibelinya.

“Mirul dah balik.. Forest, Kim dengan Zee pula tadi tengah bersiap nak keluar dah..” Ujar Aku sambil mengekor Anas melangkah ke pintu masuk.

“So.. kita, dengan siapa yang tinggal la habiskan”

“Okay..”

Masuk sahaja kedapur, aku segera letakkan semuanya diatas meja. Berat juga pizza ni.. tambah pula dengan botol- botol air ni. Isk.. Anas sebaliknya nampak relaks sahaja bawa kotak tu.. mesti lagi ringan dari makanan- makanan yang aku bawa ni. Cis.. patutlah dia pilih nak bawa tu.

“Shikin, Anas.. kami nak keluar ke farmasi, lepas tu nak singgah rumah si Effa ni sekejap” Ujar Melati yang baru muncul dari pintu dapur.

“A’ah.. ketua dengan Shikin pun jemput la sekali.. ada kenduri sedikit dekat rumah” Tambah Effa.

“Aa.. Anas dengan kak Shikin tak boleh.. meja bahagian depan tu tak susun lagi..yang lain semua pun dah balik” Sampuk Zara pula yang berdiri disebelah.

“Betul tu.. you berdua tolong kemaskan ya, kami keluar dulu” Setuju Melati.

“Kami berdua sahaja kena susun semua meja tu? Eh, banyak tu..” Rungut aku. Mahunya tidak.. meja semuanya disusun ketepi masa mencuci lantai tadi. Grrr.. patah la pinggang aku macam ni.

“Okay, pergilah” Balas Anas bersahaja sebelum berlalu menuju kearah stor dengan kotak tadi yang masih ditangannya. Waah.. senangnya cakap dia ni. Buat seoranglah kalau macam tu. Aku penat tahu tak? hish.

“Habis tu.. makanan ni semua siapa yang nak habiskan pula” Soal aku pada budak bertiga dihadapan aku ini.

“You dengan Anas la.. okaylah Shikin.. kami keluar dulu ya” Jawab Melati mudah. Amboi.. bukannya sikit ni.. Bekalan untuk sepuluh orang.. gila apa nak suruh aku dengan Anas habiskan berdua.

***

Meja terakhir.. Ahh.. sakit pinggang! Cepat sahaja aku melabuh punggung diatas kerusi. Kepala aku tongkat dengan sebelah tangan, memandang kearah Anas yang lebih awal selesai bahagiannya. Tak adil betul.. bahagi dua bahagian.. dia dah la awal tadi pun tak banyak buat kerja, keluar beli baranglah.. apa lah. Sepatutnya dia la yang kena susun lebih. Huh. Itu yang duduk dekat Piano tu apahal pula? Tapi.. mesti cool kan kalau dia main menatang tu..

“You tahu main tu..?” Soal aku pada Anas yang kelihatan seakan sudah lepas ke dunia lain. Duduk diatas kerusi, memandang kosong kearah piano dihadapannya.

“Tak” Balasnya ringkas. Cis.. ingatkan tahu. Berlagak betul duduk dekat situ macam nak main.

“Habis tu, yang you duduk situ macam nak main kenapa?” Soal aku lagi, tak berpuas hati.

“Uh? Saja.. tak nampak cool ke?” Kali ini dia berpaling memandang kearah aku. Huh, perasan.. kalau setakat nak bergaya sahaja dekat situ, baik tak payah..

“Tak langsung..” Balas aku walaupun awal tadi memang itu yang terlintas dalam kepala aku ni.

“Ye ke..? masa sekolah dulu.. I selalu juga lepak dalam bilik muzik, diorang kata I nampak serasi dengan piano.. nampak cool.. girls dalam bilik muzik went crazy setiap kali I duduk dekat piano.. you tak rasa macam tu? urgh.. pelik juga ya” Ujarnya kemudian bangkit ke suatu sudut yang menempatkan cd dan record lagu.

“Perasan.. setakat berlagak tapi tak tahu main nak buat apa. Those girls buta agaknya..” Itu yang terluah dibibir namun dihati lain la pula.. iya lah.. aku mengaku, dia memang nampak cool.. hehe.. tak ada pasal aku nak mengaku secara lisan. Nampak sangat kegatalan aku nanti.

“Buta? Mungkin.. they’re blinded by my physical beauty and relentless charm..” Ujarnya bersahaja.Waah… tinggi diri boleh tahan juga budak ni. Huh, malas nak layan! Aku bangkit dari kerusi dan mencapai sekotak pizza sebelum berlalu kearah coffee bar mencari gelas.

“SID okay kan?” Soal Anas yang sibuk memilih cd.

“Tak kisah..” Kotak pizza aku letak diatas platform yang menempatkan piano tadi.. begitu juga botol air dan dua gelas yang baru aku ambil. Aku membetulkan sila diatas lantai.

“Makan atas lantai?”

“Iya la.. meja- meja ni semua baru je tukar alas. Duduk bawah sudahlah..” Balas aku. Tanpa banyak bicara, Anas turut mengambil tempat disebelah. Semerbak bau pizza Manhattan Meatlovers cukup menggoda. Perut pun tengah lapar.. tambah pula bila dah penat mengemas, mencuci segala ni. Kalau diikutkan kondisi perut aku sekarang memang boleh habis dua kotak pizza yellow cab 18” ni. Urgh.. bila ketamakan mula menguasai diri, itulah jadinya.

“Hey, wifey..” Tiba- tiba Anas bersuara setelah masing- masing diam melayan perut seketika. Aku dapat perasan melalui ekor mata yang dia sedang memandang kearah aku.

“Apa?” Soal aku kurang selesa ditenung begitu. Alaa.. tak tahu lagi ke yang aku ni pemalu orangnya.

“I love you..” Ujarnya perlahan namun jelas sampai ke telinga aku. Uhuh? A.. ap apa dia kata? ehem.. Aku pantas mencapai gelas air.. hampir terlekat aku dibuatnya. Nak mengusik aku pun agak- agak la.. isk.. Otak budak ni ada masalah agaknya.. mesti kesan kes dia dengan Hanif bertumbuk semalam ni.

“What..?” Soal aku selepas seketika. Aku cuba berpura tenang walaupun hakikatnya dalam hati ni agak terkesan dengan kata- kata dia. Alangkah bagusnya kalau betul dia maksudkan apa yang dikatanya. Haih.. tak boleh.. aku tak boleh letak harapan tinggi sangat. Mungkin ada betulnya apa yang Hanif katakan pada aku.. kalau betul pun dia ada perasaan pada aku sekarang. Lama kelamaan dia akan bosan dengan aku juga sebabkan kami berdua terlalu banyak perbezaan, bukan sahaja pada umur.. malah serba serbi aku kurang kalau hendak dibandingkan dengan Intan. Intan jauh lebih baik.. dia lembut.. pandai memasak.. semualah yang aku kurang dia lengkap.

“You hear me..” Balasnya masih merenung kearah aku. Budak ni.. jangan main- mainkan perasaan aku boleh tak. Aku baru ingat nak memotivasikan diri supaya aku tak cair dengan dia. Tapi kalau dia terus renung aku macam ni.. habis la aku. Otot kardiak aku sekarang ni pun dah mula agresif.. aduh, rosaklah jantung aku macam ni. Sudahlah sekarang ni hanya aku dengan dia sahaja yang tinggal di SV ni. Tiba- tiba terasa seram sejuk pula. Isk.. Mel.. Zara.. baliklah cepat..!

“Uh.. aaa.. mana remote music player tu?” Soal aku sambil mencari dicelah- celah plastik makanan atas platform dibelakang.

“Nah” Anas menghulurkan alat kawalan betul dihadapan muka aku. Sebaik beralih tangan, segera aku menaikkan volume lagu yang sedang bermain dengan harapan dapat meredakan suasana yang lain macam sekarang ni. Aku cuba mengikut bait lagu Cosmetic nyanyian Sid itu sekaligus mengalih perhatian aku dari memikirkan yang bukan- bukan.

“I ni siapa?” Soalnya sambil kotak pizza yang berada ditengah antara aku dengan dia dialih. Huh.. mana pula dia nak bawa lari manhattan meatlovers aku tu? Anas merapatkan jarak antara kami Aku dapat rasakan yang bahu kami sedikit bersentuh. Aaah.. kali ni apa pula..?

“Kenapa tanya? Dah amnesia pula?.. apa semalam kepala you ada terhentak ke masa you bergaduh dengan Hanif tu..? huh?” Soal aku diiringi tawa palsu. Kalau ya pun nak buat kuiz, tak boleh ke kasi soalan yang susah sikit.

“You.. Anas la. Siapa lagi? Pelik- pelik la you ni.. itu pun nak tanya” Ujar aku, akhirnya mengalah setelah dia tidak memberi sebarang respon pada setiap patah ayat yang keluar dari mulut aku awal tadi.

“Say it once..” Soalnya.

“Huh?” Aku mengangkat sebelah kening, langsung tidak memahami apa yang cuba disampaikan mamat disebelah aku ini. Sebut apa?

“That.. umm.. I’m your husband” Ujarnya buatkan aku berpaling memandang kearahnya. Pantas dia melarikan pandangannya, menghala kehadapan. Iya lah.. aku akui la fakta yang dia nyatakan awal- awal tadi, aku faham kenapa budak- budak sekolah dia dulu boleh gilakan dia. Alahai.. comel la pula bila dia buat muka macam ni. Tawa aku terluah sebaik melihat reaksi wajahnya yang seakan yakin bercampur tidak pasti dengan apa yang dia minta. Saka ni pun tahu nervous ke? Macam- macamlah dia ni..

“At first.. I thought that you were difficult to read, though even now.. sometimes you could be expressionless but on closer inspection, I realized that you possess an amazing wealth of emotion within you..” Ujar aku setelah tawa aku reda. Anas.. Anas..

“Bukan itu yang I nak dengar la” Balasnya bila aku masih lagi belum menurut kehendaknya.

“Yelah.. Husband. Puas hati?” Aku menolaknya sedikit dengan bahu. Bekas berisi chicken & cheese calzone aku buka dan keluarkan separuh daripadanya. Perut aku masih ada ruang- ruang kosong yang minta diisi. Apa yang seronoknya suruh aku sebut perkataan tu entah la. Jujurnya.. aku pun rasa macam pelik nak sebut, nasib baiklah suasana dalam ni sekarang dipenuhi dengan muzik j- rock yang boleh tahan kuatnya.. jadi tak terasa sangatlah, aku sendiri pun dengar tak dengar apa yang aku sebut. Buatnya tenang dan sunyi macam awal tadi.. huh, jangan harap..

“Sekali lagi”

“Tadi kata sekali. Dah, jom habiskan semua ni, erm.. husband” Aku mencapai separuh lagi chicken cheese calzone tadi dan halakan ke mulut Anas.

“Tsk..” Anas menariknya dari tangan aku, aku lihat wajahnya sedikit berkerut. Aaah.. bibir dia.

“Sorry, sorry.. terlupa” Aku menyentuh sedikit hujung bibirnya yang masih ada kesan luka. Alahai.. itulah, yang dilayannya si Hanif tu kenapa. Hanif pun satu.. berani dia usik muka mannequin aku ni. Isk..

Dalam aku memeriksa lukanya, Anas memandang tepat pada aku. Dia mengarah jari telunjuk pada bibirnya.

“Apa?” Soal aku tidak senang bila dia mula tersenyum nakal. Dia tidak terus menjawab soalan aku sebaliknya memejamkan mata dan memuncungkan bibirnya. Geez.. budak ni la. ‘Pap!’ aku menampar hujung bibirnya dengan tangan yang sama aku sentuh kerana rasa bersalah dan kasihan tadi. Dia segera memekap bibirnya. Tahu pun sakit.. nak bergurau sangat.

Tapi kan.. Kalau diingat semula insiden semalam. Kenapa dia marah sangat pada Hanif ya.. macam mana dia boleh ikut aku sampai situ. Kebetulan atau memang dia ikut aku dari SV? Dia cemburu? Aaah.. tak mungkin kot.. mungkin dia cuma keliru dengan perasaan dia sendiri dan juga hubungan sebenar kami ataupun memang aku ditangkap sebab memonteng. Argh.. serabutlah nak fikir semua tu.

“Sorry.. erm.. you pandang sana sekejap” Arahku dan Anas lurus menurut tanpa banyak soal. Aku menelan air liur, tiba- tiba pula tekak terasa kering. Tanpa berfikir panjang lagi aku melekapkan bibir pada sebelah pipinya sekali lalu. Tidak secara langsung menyentuh pipi dia sebaliknya hanya pada rambut yang menutup bahagian sisi wajah dia. Anas spontan berpaling menghadap aku dengan reaksinya yang jelas terperanjat. Mulutnya terbuka sedikit seperti sedang berkira untuk berkata sesuatu.

“Shut up and makan!” Ujar aku pantas sebelum sempat Anas berkata apa- apa. Aku beralih menghadap kearah yang bertentangan, mencapai semula chicken cheese calzone aku tadi dan sumbat ke mulut. Aku mencapai semula alat kawalan pemain muzik tadi dan menaikkan lagi volume. Uwargh.. apa aku buat ni? Will it turn me into some middle aged pervert woman or something. Yargh.. Panas.. panas.. kenapa panas tiba- tiba ni. Isk.. minta minta tak jelas sangat la muka aku yang memerah sekarang.

***

Anas mengeluarkan chocolate truffle yang telah direhatkan semalaman didalam peti ais. Dia bahagikan kepada tiga bahagian, satu bahagian digolekkan dengan serbuk koko, satu bahagian dengan walnuts yang dihancurkan dan lagi satu bahagian dengan serbuk koko putih dan serbuk strawberry. Sebiji dengan walnuts dimasukkan kedalam mulutnya, sebiji lagi dengan serbuk koko diambilnya sambil berjalan menuju kearah Shikin yang sibuk mengelap tangan.

“Siap?” Soal Anas. Chocolate truffle tadi dihalakan ke mulut Shikin. Shikin mengangguk menjawab soalan Anas. Mulutnya yang penuh dengan chocolate truffle buatkan dia sukar untuk bercakap.

“Okay, sekejap..” Anas melangkah kearah meja yang berhampiran dengan pintu untuk ke ruang dalam SV, mencapai sesuatu dan berpatah semula pada Shikin.

“Sekarang.. you dah tak payah buat kerja mencuci tu lagi” Ujar Anas.

“Apa? You.. ah, I kena pecat ke?” Balas Shikin cemas dengan chocolate truffle yang masih belum habis dimulut. Serta merta wajahnya berubah.

“Tak..”

“Habis tu? haa.. you nak upgrade I jadi waiter pula kan?” Teka Shikin. Wajah yang agak berkerut berubah ceria.

“Waiter? Hahah..” Terluah tawa dibibir Anas. Dia menepuk bahu Shikin dengan sebelah tangan sementara sebelah tangan lagi menghulur penyembur dan sehelai kain.

“Huh?” Soal Shikin musykil.

“Sudah. Jangan nak berangan.. cermin bahagian dek. Bersih dan bersinar” Balas Anas tanpa perasaan memberi arahan. Tidak berkelip mata Shikin buat seketika, masih cuba memahami apa yang dimaksudkan Anas.

“Sekarang?” Shikin bersuara selepas seketika.

Anas membalas dengan anggukan lantas mengatur langkah menghampiri Melati yang sibuk disatu sudut dan berdiri disebelahnya. Meninggalkan Shikin dengan tugas baru yang diberikannya.

“Ini kenapa pula?” Soal Melati, pelik dengan tingkah Anas. Tersenyum sendiri dengan fikiran seakan di alam lain.

“Nothing” Balas Anas ringkas. Pipi kirinya disentuh, semakin bertambah lebar senyumnya. Tidak langsung mempedulikan Melati yang bingung disebelah.

“Sihat ke tidak ni..? kalau tak berniat nak tolong buat benda ni.. boleh tolong jangan berdiri dekat sini tak? Hish..” Melati meletak spatula yang ditangan, sebelah pinggang dicekak sambil memandang hairan kearah Anas.

***

Haih.. apa la malang nasib aku ni. Rasanya lagi bagus mencuci di dapur dari buat kerja ni, bosanlah! Isk.. apahal pula aku yang kena lap cermin ni.. bukan ke selalu, kerja- kerja ni budak- budak waiter tu yang buat. Apa masalahnya kalau biar aku jadi waiter terus. Muka aku ni memang tahap tukang cuci kot. Huh! Kalaulah daddy tengok aku buat kerja- kerja macam ni, boleh pengsan agaknya dia. Hmm.. tapi apa nak buat kan. Aku yang pilih macam ni.. aku pun menumpang dekat sini. Tengoklah nanti.. suatu hari ada juga pihak yang akan terima kertas kerja aku. Masuk ke picturesque? Hmm.. mungkin aku akan pertimbangkan dalam sepuluh tahun akan datang. Tak pun.. kalau dah susah sangat.. boleh sahaja kalau aku terus jadi tukang cuci dekat sini.. setiap masa dalam cake house ni.. setiap masa aku dikeliling bau- bau kek dan pastry yang segar keluar oven. Sangat menenangkan. Tengoklah.. kerja aku pun bagus apa.. berkilat cermin ni aku kerjakan. Aku menyembur pembersih pada cermin dan menyambung semula mengelap.

Intan.. aku memandang kearah Intan yang baru masuk kedalam SV. Sudah hampir masuk waktu shift dia. Ah. Ya .. aku pun ada sesuatu yang nak dicakap dengan dia. Kelam kabut aku menghabiskan mana bahagian yang masih tertinggal belum dicuci sebelum aku mengikut Intan yang melangkah kearah bilik persalinan.

“Err.. Intan..” Aku cuba beranikan diri menegur Intan namun tiada sebarang respon yang diberi. Intan sibuk mengemas locker miliknya.

“Lama kan kita tak berbual..” Tambah aku lagi berbasa- basi padahal aku sedia tahu yang Intan tak mungkin berniat untuk bercakap dengan aku setelah apa yang aku buat pada dia.

“Intan..”

“I tak ada apa nak cakap dengan you.. cuba lagi untuk bercakap dengan I selepas you dengan Anas berpisah” Tegasnya tanpa langsung memandang kearah aku.

“Tak Intan.. I ada sesuatu yang nak beritahu” Aku merapatkan jarak dengan Intan.

“Apa lagi..? you ni merimaskanlah!” Balas Intan, menatap tajam kearah aku. Ah.. patut ke aku cakap ni pada dia ya. Sudah beberapa hari aku fikirkan hal ni dan aku rasa.. ini sememangnya apa yang aku mahukan. Aku membalas pandangan Intan. Go Shikin.. yakin pada diri sendiri.

“I minta maaf.. I tahu I dah sakitkan hati you.. I minta maaf, tapi.. I tak rasa I dapat buat seperti apa yang you nak. I... tak akan berpisah dengan dengan Anas melainkan Anas sendiri yang..”

‘Pap!’

Kata- kata aku terhenti, pipi aku terasa berbahang. Aku lihat Intan menggenggam tangannya yang baru sahaja seketika tadi singgah di pipi aku. Kejap dan ada sedikit ketar menahan geram. Aku dapat rasakan kemarahan Intan dan walaupun aku boleh faham kenapa dia buat macam ni.. aku masih terkejut.

24 comments:

  1. Last post.. sori ye lmbat sket. ritu mengasuh orang kat spital sat~ hehee.. jgn lupekan CH ye. oren try siapkan scepat mungkin. ;)

    ReplyDelete
  2. dah last...urmmmm :(

    ReplyDelete
  3. luv u oRen..jd nurse ka,hihii..sori dtrima.n3 yg best banget ,yg romantik n yg last!uwaaaa...grrrr intan,sini ko kite lempang ko laju2..uwaaaaa uhuk uhuk uhuk,manyak sedey maaa...try ur best dear! waaaa..

    ReplyDelete
  4. suweeeeeetnye........tp bile cik oren stop kt sini jd sedih plak.....wawawa....

    ReplyDelete
  5. Anony.. rindu2 Anas slalu ye. nnt oren siapkan cpt2

    ReplyDelete
  6. KD: luv u more~! yep jadik nurse skejap. my sis masok spital. thanks 4 dat comment. okeh. oren try la ye. hehee.

    ReplyDelete
  7. Cik Zura: tenkiush.. uhuk. jgn sedeh, t oren sedeh skali.<--(sentimental sat)

    ReplyDelete
  8. suka suka suka
    dah ade sikit2 ke lomantik kan :)

    semoga hubungan anaz n shikin berkembang dgn baik.

    terima kasih oren.

    dr : A.Y.T

    ReplyDelete
  9. Kak: hehee..
    tunggu nnt ye..
    same2 kaseh..
    n thanks jugak..
    rindu2 anas slalu ye.
    :)

    ReplyDelete
  10. thanks oren...ada bunga2 cinta kt shikin, hope yor sis dah ok....rindukan anas n shikin wait for yor ....ape2 crite pls riuh2kan...nice last post n3....

    ReplyDelete
  11. ala pendek.. nak lg...
    nak lg...

    ReplyDelete
  12. Anony: with great pleasure.. yup, shes getting better.thanx. rindu2 slalu ye.. ok nnt ape2 pasal CH ne, oren update dekat sini ya. thanks again. ;)

    ReplyDelete
  13. Jieha: ops, pendek ea.. nk lagi.. tunggu publish nnt yea ;) oren try taip laju2.. okeh

    ReplyDelete
  14. waaaaa,da last post... meraung sekejap...
    cepat2 ea siap kan novel CH nie... xsaba nak tw kejadian lepas nie... wah, sangat xsabar nie... hehehe.... rindu kt dorg2 sume lepas nie..

    ReplyDelete
  15. :)thanks.. oren try cpt2 siapkan ea.. pape nnt oren update. rindu2 slalu yea. hehee..

    ReplyDelete
  16. tapi confius lah.. sebab sekejap naratifnya penggunaan 'aku' kemudian ganti nama ketiga.

    ReplyDelete
  17. ade part.. yg pakai POV org laen~ ;)

    ReplyDelete
  18. n oren x campurkan. untk pov org laen, oren asingkan part dia dgn pembahagi.

    ReplyDelete
  19. ehhh. alaaa. baru tau yang cite ni nak dijadikan novel.
    gila ketinggalan sejak duk pilah ni. alahaii.
    go oren go... !

    ReplyDelete
  20. hahaha.. studenz la katekan.. besa la tu. ahah. tenkiush dear..yep, go! ahah, on my way..

    ReplyDelete
  21. ala...napa stop? nak anas...nak anas...sambungla...tengah syok lyn novel ni...

    ReplyDelete
  22. Ala. Bertahun dah tunggu. Novel ni xnak teruskan lg ke cik oren?

    ReplyDelete
  23. Ala. Bertahun dah tunggu. Novel ni xnak teruskan lg ke cik oren?

    ReplyDelete