~ ongoing..

Ehem.. boleh tak you tukar tempat ni dengan I..Mm..bukan apa, I dah terbiasa la duduk siniLuah aku sehemah yang mungkin. Releks Shikin... aku rasa mamat ni mungkin masih boleh di bawa berbincang. Tapi kenapa dia buat tak tahu je. Dia tak dengar ke apa yang aku cakap. Pekak ke..sengaja buat tak dengar. Sabar..sabar Nurul Ashikin. Aku duduk bersimpuh ditepi meja dan dia masih khusyuk dengan skrin di hadapannya. Gila. Boleh dia tak perasan aku dekat sini.



PAP!aku menepuk meja sekuat hati. Aku lihat dia seperti seperti sedikit terkejut dengan tindakan aku secara tiba-tiba itu. Headphonenya ditarik perlahan dan diletak elok di sebelah Macbook dia sebelum beralih memandang aku hairan. Aku menarik semula tangan dari atas meja dan membetulkan tudung aku sambil tersenyum. Haish, tadi berani sangat aku ni, sekali dia tengok aku macam tu..aku dah kelam kabut.


-CAKE HOUSE the series..!




Thursday, July 7, 2011

Cake House 29




28th BITE: LEMBAR GLUTEN MENGEMBANG MASA DIULI, HASILNYA PADA ROTI


Satu pandangan yang aku rasa aku faham maksudnya datang dari Intan yang berdiri dihadapan aku dan Anas. Anak matanya jelas menceritakan kekeliruan, reaksinya nyata yang dia agak terkejut. Ah, sudah.. apa patut aku buat sekarang ni? Aku beralih memandang Anas yang seakan tak berperasaan di sebelah. Isk.. mamat ni tak faham ke buat- buat tak faham dengan situasi sekarang ni?

“Er.. Intan, sebenarnya tadi..”

“Tepi sikit.. lain kali kalau kerja buat cara kerja la.. ini event dah mula, meja tak lengkap lagi..” Ujar Intan sambil mencelah antara aku dengan Anas dan menarik satu beg kecil dari belakang minivan ini.

“Intan..” Luah aku dengan penuh rasa serba salah. Aku menyentuh lengan Intan namun pantas sahaja dia berpaling dan berlalu kearah taman dimana majlis sedang bermula. Nampak sangat yang dia cuba mengelak dari aku. Dia marahkan aku? Ah.. bukan.. mesti dia dah benci dengan aku. Sudah lama ke dia memerhatikan aku dengan Anas tadi? Aargh.. runsingnya aku nak fikir..

***

“Got the cocoa powder..ouch!” Kim memeluk beg yang ditolak kasar tepat ke dadanya oleh Intan.

“Aiyah.. ah moi.. kasar- kasar macam ni, boyfriend pun boleh lari lor..” Ujar Kim mengusap dadanya yang menjadi mangsa sebelum segera menyambung kerjanya yang tertinggal tadi. Intan menjeling tajam kearah Kim. Hati dia sudahlah tengah pedih sekarang.. lagi mahu diprovok.

Begitu banyak persoalan yang sedang bermain dibenaknya sekarang. Apa sebenarnya hubungan Shikin dan Anas.. kenapa mereka nampak mesra sangat? Terbayang dimatanya bagaimana dia melihat Anas menggeggam erat tangan Shikin.. pandangan Anas pada Shikin.. dan.. Aargh.. Intan meraup wajahnya mengharap tayangan semula babak Anas dan Shikin yang dilihatnya tadi segera terpadam dari kepalanya. Shikin.. apa maksudnya semua ni? Bodohnya aku.. bodoh sangat.. macam mana aku boleh percayakan Shikin begitu mudah sedangkan sebelum ini aku cukup susah untuk percayakan seseorang. Intan bersoal jawab dengan dirinya sendiri. Kenapa mesti Shikin..?

Intan yang awalnya bersandar pada tiang yang letak berhampiran sudut pencuci mulut itu kembali menegakkan badan setelah dia terlihat kelibat Anas dan Shikin yang sedang berjalan kearah dia dan Kim.

“Kim, I pergi restroom sekejap” Tanpa banyak fikir Intan terus pergi dari situ. Hati dia betul- betul rasa tidak senang.. fikiran pun agak bercelaru. Dia tidak pasti lagi apa yang harus dipercayainya.. mahu percaya apa yang dia lihat.. percaya apa yang didengar ataupun percayakan Shikin?

***

Hanif melangkah masuk ke bilik serba mewah milik presiden Picturesque Group itu. Daddy sudah sedia menantinya di ruang rehat dalam pejabatnya itu.

“Selamat pagi, maaf lambat sikit..” Hanif menghulur tangan pada daddy dan duduk pada kerusi yang bertentangan.

“It’s okay.. daddy cuma nak cakap sikit..”

“Boleh Hanif tahu tentang apa ya..?” Soalnya. Biasanya kalau hal kerja daddy tak akan panggil dia datang tergesa- gesa macam ni.

***

Sudah hampir satu minggu Intan tak masuk kerja, kata Melati.. dia tidak berapa sihat. Teruk sangat ke demam dia atau dia memang tak mahu datang ke SV lagi disebabkan ada aku disini ? Aargh.. kenapa malam tu dia tak marah aku.. tak pun belasah sahaja aku terus. Bila dia berdiam macam ni sebenarnya yang buatkan aku bertambah- tambah rasa bersalah. Segala benda yang aku buat rasa tidak tenang. Terbayang lagi bagaimana riak wajah Intan malam tu. Ah.. kenapa semua benda tak ada satu pun yang kena dengan aku. Adanya aku ni memang untuk melukakan hati orang sahaja agaknya. Shikin.. kau memang pentingkan diri sendiri. Begitu aku lukakan hati Intan.. seorang yang benar percayakan aku.. begitu juga aku menghampakan harapan yang daddy letakkan pada aku. Shikin.. apa yang kau dah buat ni.. kau bukannya ada ramai kawan.. apalagi daddy.. Undur semula masa atau langkau masa kehadapan sekalipun dia seorang daddy aku. Haih.. lihat dari sudut mana pun.. akulah si pesalah. Tapi..

Aku mengambil sebiji cupcake, masukkan kedalam kotak. Eh, dia kan tak suka benda manis sangat. Aku meletak semula blueberry cupcake itu dan beralih mengisi beberapa ketul English dan Peanut butter muffins. Puas hati, aku melangkah pula kearah Zara dan Anas yang sedang berbincang disuatu sudut. Kalau tak salah aku, Zara kata ada lebih kurang lagi satu minggu sebelum pertandingan. Pertandingan apa, aku kurang pasti sebabnya aku tidak terlibat. Sepanjang lebih satu minggu aku di cake house ni.. kerja aku di dapur mencuci sahaja. Jadinya, kalau bab- bab macam ni memang tak berkait dengan aku la.

“I nak keluar sekejap..” Ujar aku, meminta izin dari Anas kerana aku masih lagi dalam shift sekarang.

“Hmm..” Balasnya acuh tak acuh. Dia kelihatan serius menatap buku notanya.Geez.. mentor konon.. tak ada fungsi pun aku tengok. Setakat nak mencuci dekat dapur tu, tak perlu mentor pun tak apa la.

“Kak Shikin.. sini kejap” Zara menarik aku supaya lebih dekat dengannya.

“Belikan Zara fried chicken drumstick.. yang ada spicy sauce tu” Ujarnya perlahan. Apahal pula nak order pun main bisik- bisik. Pelik- pelik betul perangai budak ni.

“That’s too much cholestrol ” Sampuk Anas tiba- tiba. Haih, aku yang disebelah Zara ni pun dengar tak dengar sahaja apa yang Zara minta. Dia yang duduk dihadapan boleh pula dengar lebih.

“Ala.. boleh la, Zara teringin sangat.. Zara janji tak makan banyak.. rasa je” Zara membuat muka, mencari simpati abangnya yang seorang ni.

“No means no and.. You. Die! Kalau you cuba bersubahat dengan budak ni” Tegas Anas. Dia beralih dari memandang buku nota kepada aku. Serius, seperti benar dia maksudkan apa yang dikatanya. Alahai.. apa masalahnya kalau dibiarkan si Zara ni makan apa yang dia nak, bukannya budak- budak lagi nak dilarang. Kejam betul.

“Ala.. bukan mati pun sesekali makan ayam goreng” Ujar aku, cuba menyebelahi Zara. Riak wajah Anas serta merta kelihatan berubah. Haih.. kalau pasal adik dia yang seorang ni, semuanya nak dikawal. Zara ni pun satu.. selalu banyak sangat cakap.. ni kenapa boleh tunduk diam macam ni?

“I said no..” Anas kemudian kembali menatap buku notanya. Apa- apa sahajalah. Aku sendiri pun banyak perkara yang perlu difikir, tak ada masa aku nak berbalah tentang ayam goreng.

“Iyalah.. I pergi dulu”

***

Aku memberhentikan kereta di luar pagar. Kalau diikutkan alamat ni, sinilah rumahnya. Kotak yang berisi muffin ditempat duduk sebelah aku capai dan terus keluar dari kereta. Aku menarik nafas dalam- dalam dan lepaskan sementara melangkah masuk ke dalam kawasan rumah ini.

“Eh, ya.. cari siapa?” Belum sempat aku menekan loceng. Pintu rumah terbuka dan seorang wanita yang aku kira dalam lingkungan empat puluh tahun menegur aku. Ini agaknya ibu saudara Intan.

“Aa.. ini rumah Intan kan? Saya Shikin.. kawan Intan” Ujar aku sambil menghulur tangan bersalam.

“Maksu cakap dengan siapa?” Tak salah. Itu suara Intan. Dia yang muncul dari belakang ibu saudaranya itu kelihatan agak terkejut memandang kearah aku. Sudah semestinya lah dia tidak menyangka, apa lagi mengharap kedatangan aku kan..

“Kawan Intan ni ya..? masuklah, maaf maksu ada kerja sikit.. kena keluar sekarang” Ujar Ibu saudaranya sambil menyarung kasut.

Kami masing- masing diam sehinggalah kereta yang dipandu ibu saudaranya itu keluar dari perkarangan rumah. Intan kemudian melangkah kearah kerusi yang sedia dihadapan rumahnya ini. Aku cuba menghulur kotak yang memang aku bawa untuk dia ni namun, oleh kerana dia langsung tidak memandang kearah aku, aku pilih untuk letakkan sahaja diatas meja dihadapan kami.

“You dah sihat? Bolehlah masuk kerja semula kan..” Ujar aku cuba memulakan bicara.

“Says..” Intan akhirnya membuka mulut. Dalam hati aku sekarang bercampur baur rasanya.. agak gementar untuk menanti perkataan seterusnya yang bakal keluar dari mulutnya. Macam mana pun.. bila aku buat keputusan untuk berdepan dengan dia macam ni, aku sepatutnya bersedia untuk terima apa sahaja yang bakal diluahkan Intan.

“Should I trust you or should I not? Hmm?” Intan berpaling menghadap kearah aku. Aku terkedu dengan soalannya. Aku tak bersedia untuk jawab soalan seperti tu. Boleh ke aku minta dia agar percayakan aku?

“No.. I’ll trust you. You kawan I.. you cuma perlu cakap yang ni semua salah faham.. dan I akan anggap semua ni tak pernah berlaku” Tambah Intan lagi. Dia menarik tangan aku kedalam genggamannya. Aku dapat rasakan tangannya sedikit ketar. Masa yang sama dada aku terasa begitu berat, bagai dihimpit. Aku cuba mengawal perasaan aku sedaya mungkin supaya tidak menitiskan air mata. Maafkan aku.. ah.. aku tak layak rasanya nak minta maaf dari dia. Aku menundukkan wajah, cuba lari dari pandangan mata Intan.

“Intan.. I.. I dengan Anas. We’re married..” Luah aku tersangkut- sangkut. Genggaman Intan yang tadinya kejap bertukar lemah serta- merta. Diam.. dia tidak memberi sebarang respon. Aku mengangkat semula wajah memandang kearahnya. Dia kaku memandang aku ada titis air mata mula mengalir dari penjuru matanya.

“Bi.. bila?” Soalnya. Aku dapat rasakan betapa aku dah hancurkan perasaan dia, sedangkan aku seharusnya sedia tahu pada awalnya dia sukakan Anas.

“Intan. Intan.. tapi semua ni bukan seperti yang you bayangkan” Aku cuba mencapai semula tangannya tapi segera dilarikannya.

“Apa maksud you bukan seperti yang I bayangkan? You.. dengan Anas dah berkahwin.. apa lagi yang boleh I bayangkan?” Soalnya perlahan, tapi agak keras bunyinya.

“Anas kahwin dengan I sebab nak tolong I.. I dengan dia..”

“Balik.. you baliklah..” Potong Intan lalu bangkit dari kerusi. Dia tidak lagi memandang kearah aku.

“Intan, dengar dulu..”

“I cakap balik!” Suaranya yang tiba- tiba ditinggikan buatkan aku terkejut. Kotak muffin diatas meja ditolaknya jatuh ke bawah. Intan..

“Intan, I minta maaf.. I wasn’t meant to..”

“Kalau macam tu.. berpisah! Berpisah dengan dia. Masa tu baru I pertimbangkan sama ada I boleh maafkan you.. you hebat kan.. you memang dah rancang semua ni dari awal kan? Mesti seronok dapat mainkan I.. pura- pura tolong I.. Ah, I gila sebab percayakan you” Ujar Intan sebelum melangkah masuk kedalam rumah. Berpisah? Aku tidak dapat memikirkan sebarang ayat untuk dikatakan setelah mendengar apa yang terluah dari mulut Intan. Walaupun bukan itu yang aku maksudkan.. tapi itulah yang apa berlaku, serba salah rasanya aku untuk menyangkal apa yang dikatanya.

***




Aksara bermaksud menghasilkan kata. Kata bermakna penyampai hati, untuk suka atau benci. Perkataan menyampai rasa hati. Untuk terus tidak berkata, ianya sesuatu yang tidak adil. Anas mengeluh sendiri, majalah yang tadi dibiar sahaja diatas meja dicapai. Dia menyelak pada satu muka surat namun tidak dibacanya, sekadar ditatap kosong. Fikirannya sekarang berada ditempat lain. Dia perasan.. ada yang berbeza. Entah kenapa semenjak dua ini Shikin nampak lain. Banyak diam dari bercakap.. banyak menurut dari membantah. Ini benar- benar buatkan dia rasa tidak senang. Kali ini Melati pun hilang punca kenapa dengan Shikin. Biasanya kalau ada masalah, Melati lah si penyampai cerita pada Anas.

Yang menyedihkan mahupun yang menggembirakan.. dia tidak akan minta untuk semuanya, tapi… kalau Shikin nak berkongsi apa yang dirasanya pada seseorang. Kalau dia adalah orang pertama yang terlintas difikiran Shikin.. itu sudah cukup buat dia gembira. Masa berlalu begitu sahaja, cawan lattenya pun masih penuh tidak terusik. Anas meletak semula majalah diatas meja dan berdiri. Jam ditangan ditatap seketika sebelum mula mengatur langkah menuju kearah tangga naik keatas.

‘Prrang..!’

Anas mengalih langkah yang asalnya dihala kearah biliknya kepada arah datangnya bunyi itu. Tiba dipintu dapur, kelihatan Shikin sedang duduk merenung kearah gelas yang sudahpun berkecai dilantai.

“Shikin..”

“I tak sengaja…” Luah Shikin perlahan. Dia masih lagi tunduk merenung pada kaca- kaca itu. Anas mengerutkan dahinya, agak keliru dengan tingkah Shikin yang padanya agak pelik.

“Tak.. itu bukan masalahnya.. dah bangun, biar I yang kemaskan” Anas mencapai kain yang terdapat diatas kabinet dan duduk disebelah Shikin.

“You.. hey, you okay ke ni?” Soal Anas melihat Shikin dari tadi tertunduk senyap memandang lantai. Anas menundukkan sedikit wajahnya supaya dapat melihat wajah Shikin dengan lebih jelas.

17 comments:

  1. Jgn lupe drop comment nnt ye ;)

    ReplyDelete
  2. wahh...complicated jugak ni...haishh...

    ReplyDelete
  3. ishla Intan nih...ada ke mintak diorang berpisah...macam dapat rasa perasaan shikin nih...sian dia

    ReplyDelete
  4. adoyai,naper jd camnie?..mkin kompleks plak.

    ReplyDelete
  5. KD: tggu next epi ye..
    all:thanks comment ;)

    ReplyDelete
  6. alaaa sedih la plk...orEn cayang, hapuskan intan 2 secepat mungkin...sibuk jek...m'ganggu ketenteraman org jek...hukhukhuk

    ReplyDelete
  7. Cik ecah: hapuskan? hahah.. bunyik cam kejam je.. we'll see ya. thanks comment lalink ;)

    ReplyDelete
  8. betui..betui sedih la cam ni , oren do something kt shikin dan anas,,, biar dia hidup bahagia....apalah intan ni....ok oren next n3....byk lah sikit n3,,,,bila dh bc berulang2 dah ni....

    ReplyDelete
  9. ooookeh dear~! nnt oren buat panjang sket ye. dlm proses menaip ni.. ^^ btw, thanks bace n komen ye!

    ReplyDelete
  10. terima kasih oren.

    akak tunggu anas jd hero sebenar :)

    dr akak yg tua (pn. mal)

    ReplyDelete
  11. Same2.. ;)
    okeh, tggu sambungannye ye.

    ReplyDelete
  12. nice work...

    waiting for the next en3..

    ReplyDelete
  13. Jangan pisahkan anas ngan shikin

    ReplyDelete