~ ongoing..

Ehem.. boleh tak you tukar tempat ni dengan I..Mm..bukan apa, I dah terbiasa la duduk siniLuah aku sehemah yang mungkin. Releks Shikin... aku rasa mamat ni mungkin masih boleh di bawa berbincang. Tapi kenapa dia buat tak tahu je. Dia tak dengar ke apa yang aku cakap. Pekak ke..sengaja buat tak dengar. Sabar..sabar Nurul Ashikin. Aku duduk bersimpuh ditepi meja dan dia masih khusyuk dengan skrin di hadapannya. Gila. Boleh dia tak perasan aku dekat sini.



PAP!aku menepuk meja sekuat hati. Aku lihat dia seperti seperti sedikit terkejut dengan tindakan aku secara tiba-tiba itu. Headphonenya ditarik perlahan dan diletak elok di sebelah Macbook dia sebelum beralih memandang aku hairan. Aku menarik semula tangan dari atas meja dan membetulkan tudung aku sambil tersenyum. Haish, tadi berani sangat aku ni, sekali dia tengok aku macam tu..aku dah kelam kabut.


-CAKE HOUSE the series..!




Monday, June 6, 2011

Cake House 23




22nd BITE: GULA; KRISTAL KARBOHIDRAT YANG MENAIKKAN KADAR GLUKOSA DALAM DARAH



“Lima saat..lima saat!” Itu yang terluah dari mulut aku sementara masih lagi mencari keseimbangan badan dan cuba mengikut rentak Anas yang tanpa amaran menarik tali beg aku. Hanif yang sama tak tahu punca seperti aku, ikut melangkah disebelah.

“Lima saat?” Soal Anas. Dia menghentikan langkahnya, memandang hairan pada aku. Ini memberi peluang untuk aku memperbetulkan semula postur. Berdiri tegak, memegang lebih tali beg yang masih terpaut di lengan. Fuh, apa yang diternak dalam kepala budak ni agaknya. Gila betul, nasib tak terjatuh aku. Ingat nak kena ragut dah tadi. Bahaya betul. Haiya..

“Saat pertama lepaskan beg I, saat kedua I tarik nafas, saat ketiga you, saat keempat terangkan situasi..!” Jelas aku sementara cuba menahan geram. Suka- suka dia sahaja nak tarik aku macam tu.

“Saat kelima?” Soalnya.

“huh? I kata lima ke tadi?” Aku menyoal semula. Aku memandang Anas kemudian beralih memandang Hanif disebelah. Kedua- dua mereka mengangguk.

“Ah… empat je. Okay, boleh kita mula dengan saat pertama.. lepas beg I” Ujar aku, mengaku silap. Apa- apa pun.. lepas la dulu beg aku ni. Apa pula kata Intan nanti. Ish..

“I ..will ..not” Ujarnya satu persatu.

“Kenapa pula..? you kan ada beg you sendiri..” Balas aku geram.

“Sebab.. nanti you lari” Anas memberi alasan. Aku tidak dapat membaca apa yang dimaksudkannya tambah pula bila dia luahkan dengan muka tidak berperasaan dia tu. Bila masa pula aku nak lari, aku bagi ruang untuk dia dengan Intan ada la.

“Sorry, she’s my date” Hanif mencelah tiba- tiba. Dia turut mengambil bahagian, memegang tali beg aku. Aku memandang Hanif. Dia dan Anas berbalas pandang. Huh? permainan apa pula ni.

“I tak rasa macam tu.. dia ajak I datang sini. So, she’s supposed to be my date..” Ujar Anas, membalas kata Hanif. Isk.. budak ni biar betul. Dia serius ke dia sengaja nak mainkan si Hanif ni. Aku memandang wajah keduanya.

“Shikin ajak I juga” Balas Hanif pula.

“Maybe dia ajak you, but still.. itu tak bermaksud you date dia” Ujar Anas.

“What? But then, samalah dengan you..” Hanif tersenyum sinis.

“Never..” Balas Anas bersahaja. Huh, elok la tu.. layanlah si Hanif ni. Hanif pun sama la, layanlah budak Anas ni.

“Huh? whatever. Sekarang you lepas beg ni macam yang Shikin mintak tadi” Aku dapat rasa Hanif mengejapkan pegangannya pada tali beg aku.

“Perlu ke I ikut cakap you” Anas turut mengejapkan pegangannya. Ish, budak dua orang ni.. tak ada masa la aku nak main dengan kau orang.

Aaaa.. Intan.. Intan mana Intan? Aku berpaling ke belakang, Intan masih berdiri ditempatnya seperti awal tadi. Tidak berganjak, sekadar memerhati dari sana. Mesti dia sedang keliru dengan apa yang sedang berlaku sekarang. Dia tak dengar agaknya apa dua mamat ni mengarut.. hmm... Nah, buatlah apa kau orang suka. Nak sangat beg tu, ambil la. Aku melepaskan beg aku itu dan berlalu kearah Intan.

“Intan, jom masuk”

“Tu..” Intan menunjuk kearah Anas dan Hanif.

“Pandailah dua orang tu masuk sendiri” Balas aku.

Aku memaut lengan Intan, menarik dia berjalan bersama aku. Akhirnya.. tak pasal aku kena masuk tonton show ni juga. Hmm.. sebenarnya, menarik juga. Dalam banyak- banyak persembahan, aku suka Acrobatic group dan Daria Pushankina, mistress of sand art. Walaupun dia muda, bakat dia dalam menganimasikan pasir mengagumkan.. dia membentuk jalan cerita yang unik dan meninggalkan kesan. Aku suka! Hmm.. Apa jadi dengan dengan dua mamat tu? haa.. sebabkan mereka tu lambat.. dua- dua tak dapat masuk. Tak tahu la apa yang dua orang tu buat dekat luar lebih kurang satu jam aku dan Intan melayan persembahan dalam ni. Sibuk sangat date.. date.. sudahnya, date lah kau orang berdua.

***

Melati mencapai beg kertas dihujung katil sebelum keluar dari biliknya dan terus turun ke SV cake house. Sebelum masuk dapur SV, dia bertembung dengan Anas yang sudah lengkap dengan uniform SV.

“Anas, you bawa Zara check up ya hari ni.. lepas tu terus hantar dia ke yoga class” Melati menahan Anas yang ingin ke ruang coffee bar. Anas melihat jam di pergelangan tangannya.

“Kalau macam tu.. pergi sekarang la” Balas Anas setelah berfikir seketika.

“Elok juga tu..” Melati mengangguk.

“Itu apa?” Soal Anas, mengajukan pada beg kertas yang agak besar ditangan Melati.

“Barang Shikin..” Jawab Melati.

“I’ll do that too..” Anas menarik beg kertas dari Melati.

“Ha? Tapi..” Belum sempat Melati menghabiskan katanya, Anas berlalu mencari Zara diruang depan SV.

“Tapi.. Shikin kata dia ambil barang tu bila singgah SV petang ni.. Memang selalunya begitu.. tak perlulah hantar. Rajin pula adik aku ni” Ujarnya sendiri, kepala yang tidak gatal digaru. Diperhatinya gerak Anas seketika sebelum masuk ke dapur.

***

Aku menarik keluar plastik besar tisu dari dalam almari pantry dan gantikan pada bekas yang telah kosong. Kemudian aku beralih pula memenuhkan bekas gula yang tinggal separuh itu. Aku kalau tengah serabut, memang tak jalan kerja dipejabat, aku akan cuba cari kerja yang boleh mengalih perhatian aku seketika. Keputusan penilaian belum pun keluar. Daddy hari ni sudah masuk pejabat.. maknanya aku boleh la jumpa dia.

“Yes, you can Shikin!” Ujarku sendiri.

“Err.. Cik Shikin..” Kak Ani yang tadi duduk dikerusi bangkit, dia menarik sarung tangan getah dari pegangan aku.

“Kak Ani.. kan saya kata tadi, duduk situ diam- diam, kalau tak nak.. Kak Ani pergi la cari kerja lain, buat?” Aku merampas semula sarung tangan itu.

“Tapi tu kan kerja kak.. apa cik Shikin tak suka kerja kak Ani ke? Cik Shikin nak buang Kak Ani juga ke?” Soal Kak Ani buatkan aku rasa serba salah. Bukan itu yang aku maksudkan... Haih.. Aku akhirnya beralah dan menghulurkan kembali sarung tangan itu pada dia.

“Ah, dekat sini pun cik..” Raudah tiba muncul di pintu pantry.

“Kita pergi sekarang ya” Ujar aku pada Raudah.

“Maaf Cik Shikin, En. Jasmi cakap saya kena ikut dia jumpa client” Ujar Raudah. Jelas dia kelihatan serba salah. Apa hal lagi Jasmi ni, tak sudah- sudah.

“Client mana pula ni?” Soal aku sambil melangkah keluar. Raudah mengikut di sebelah. Ada sahaja si Jasmi ni.

“Err.. Miss Looi, Kelab T..” Balas Raudah, teragak- agak.

“Siapa? Hey, sekejap.. itukan projek I!” Aku berhenti ditengah jalan. Raudah terdiam, tidak tahu apa hendak dikata. Iyalah.. bukan salah dia pun.

“Ah, suka hati dia lah.. you pergilah ikut dia Raudah, kalau you ikut I.. silapnya you pula dibuang kan. Tak apa, I kesana seorang” Ujar aku menyambung langkah semula, meninggalkan Raudah disitu. Kesian pula dengan budak tu. Mesti rasa tersepit ditengah, keliru mana yang patut diikutnya. Hmm.. aku tak salahkan dia pun kalau dia pilih untuk ikut si Jasmi tu.

Ah, Sudah.. ni apa hal pula. Aku berhenti di meja Laili. Kelihatan seseorang sedang membaca surat khabar disitu. Hai.. Laili cuti hari ni, ni siapa pula senang hati sangat, tak ada kerja.. baca surat khabar dekat sini?

“Excuse me” Aku menarik surat khabar yang menghalang wajahnya.

“Hey, siapa kata you boleh duduk dekat situ?” Terkejut aku dibuatnya. Buat apa pula mamat ni dalam pejabat ni. Kemas, lengkap dengan uniform SV. Kalau dah kerja, duduklah sahaja di SV tu. Ini tidak.. masuk pejabat orang, buat macam rumah sendiri pula.

“Your Staff kata I boleh tunggu dekat mana- mana..”Ujarnya.

“Tak bermaksud you boleh duduk dekat sini.. ada apa you datang sini?” Soal aku. Anas tidak terus menjawab soalan aku sebaliknya dia menghala telunjuknya kearah sebelah meja Laili. Aaa.. barang aku tu, tapi aku ingat nak ambil petang nanti. Aku memeriksa beg kertas itu sekali lalu.

“Nah, You bawak ni” Arah aku pada Anas. Barang- barang yang sedia aku letak diatas meja Laili awal tadi aku seret kearahnya. Siapa suruh kau muncul masa ni. Aku pun tengah cari orang nak minta tolong bawakan barang ni ke kereta. Alang- alang kau dah tambah barang aku, apa salahnya tolong bawa kan.

Anas mengangguk sekali dan tanpa banyak soal mengikut aku. Sempat juga aku mengerling ke bilik orang tua seorang tu. Kelihatan seperti dia sedang berbincang dengan Raudah di dalam. Haih.. tiba- tiba aku rasa terasing di pejabat sendiri. Sudahlah Shikin, kenapa nak rasa macam tu. FC ni tempat kau. Sekarang.. buat apa yang perlu untuk sekarang.. masa depan, apa yang nak jadi kita belum tahu.

“I minta tolong you bawa barang ke kereta.. yang you naik sekali ni kenapa?” Soal aku. Tak rasa bersalah langsung mamat ni terus duduk disebelah. Anas kemudian tersenyum dan tanpa mempedulikan aku dia menarik tali pinggang keledar dan menghalakan tangannya kehadapan, mengarahkan aku supaya teruskan memandu. Huh. Aku tahu lah.

***

Intan merebahkan tubuhnya diatas katil. Tangannya masih memegang kamera yang tadi diambilnya dari atas meja. Satu persatu gambar yang diambil ketika di Genting ditatapnya. Dia tersenyum sendiri, walaupun rancangan asalnya bukan seperti itu, tapi dia tetap seronok dapat meluangkan masa seperti tu.

***

“You tak perlu lah ikut sampai sini, tunggu dekat situ” Aku menghentikan langkah dan berpaling menghadap Anas. Duduk di lobi ni cukup. Bertuah betul budak ni. Tak ada kerja, ikut aku.

“Itu ke daddy you?” Soal Anas tiba- tiba. Aku memandang kearah yang dimaksudkannya. Daddy sedang melangkah kearah aku.

“Kakak buat apa dekat sini” Soal Daddy sebaik menghampiri.

“Aaa..”

“Kita cakap masa lunch, marilah..” Arahnya. Aku sekadar mengangguk mengiyakan. Oh, sudah tengah hari rupanya. Tak perasan pula. Aku mengikut langkah daddy kearah salah sebuah restoran yang terdapat di dalam menara ni.

“Sorry.. hmm.. could you excuse us, please?” Ujar daddy sebaik kami duduk. Excuse? Huh? ooh.. Anas. Aaah.. tiba- tiba pula aku rasa tak rugi juga bawa budak ni. Macam boleh pakai sahaja idea yang pernah Mel cakap hari tu. Tak apa kot kalau aku buat macam tu, lagipun daddy ni sihat.. bukannya ada sakit jantung pun. Tak keterlaluan rasanya.

“Dia pun belum lunch lagi, duduklah” Ujar aku pada Anas yang ingin bangkit semula dari kerusi. Daddy memandang kearah aku semacam. Macam boleh jadi sahaja idea aku ni. Wah.. boleh tahan kejam juga kau ni Shikin.

“Oh, okay.. cuma daddy ingat tadi Kakak ada nak cakap tentang personal..” Ujar daddy.

“Apa salahnya.. lagipun he’s the one I think I want to spend the rest of my life with” Ujar aku, cuba serius. Dalam hati ni tak tahu nak kata la, seronok pula sesekali dapat tengok reaksi daddy macam ni. Wajah daddy jelas menunjukkan yang dia benar- benar terkejut. Mahunya tidak, memang spesis si Anas ni mustahil nak masuk senarai calon menantu dia. Itu lah.. siapa suruh dia buat aku macam ni. Kali ni kalau daddy masih tak mahu mengalah tak tahu la..



13 comments:

  1. thanks for reading. do leave a comment ya sayang2ku~ hehee

    ReplyDelete
  2. perghhh..masalah, masalah!..But, getting more exciting..

    ReplyDelete
  3. bhahahaha..funny n interesting! keep up the great work oren!! voila~

    ReplyDelete
  4. hehee.. tggu next post ye. ;)

    ReplyDelete
  5. next post pls....teruja lah..keep it up!

    ReplyDelete
  6. shikin pls show yor feeling....anas more mature....good job oren

    ReplyDelete
  7. Anony2:Thanks a lot~

    komen dr korang buat oren smangat nk mnulis. InsyaAllah, oren cuba improve mane yg patot n buat yg baek.

    ReplyDelete
  8. emmm..introduce kt daddy dh tu...hehe...next2 :D

    ReplyDelete
  9. Hahaha. kan.. xlame dah la tu..(i wish) okeh! ;)

    ReplyDelete
  10. YES!..anas dah jmpa daddy shikin,harap2 dperCEPATkan jodoh diorang tu(plizzzzz)..tp,naper cam ciput jer nie..xpuas la makcik!..

    ReplyDelete
  11. KD: hahah. ciput ke? xpasan lak. hehee.. nnt oren bwT pnjg sket ye lalink.

    ReplyDelete