~ ongoing..

Ehem.. boleh tak you tukar tempat ni dengan I..Mm..bukan apa, I dah terbiasa la duduk siniLuah aku sehemah yang mungkin. Releks Shikin... aku rasa mamat ni mungkin masih boleh di bawa berbincang. Tapi kenapa dia buat tak tahu je. Dia tak dengar ke apa yang aku cakap. Pekak ke..sengaja buat tak dengar. Sabar..sabar Nurul Ashikin. Aku duduk bersimpuh ditepi meja dan dia masih khusyuk dengan skrin di hadapannya. Gila. Boleh dia tak perasan aku dekat sini.



PAP!aku menepuk meja sekuat hati. Aku lihat dia seperti seperti sedikit terkejut dengan tindakan aku secara tiba-tiba itu. Headphonenya ditarik perlahan dan diletak elok di sebelah Macbook dia sebelum beralih memandang aku hairan. Aku menarik semula tangan dari atas meja dan membetulkan tudung aku sambil tersenyum. Haish, tadi berani sangat aku ni, sekali dia tengok aku macam tu..aku dah kelam kabut.


-CAKE HOUSE the series..!




Tuesday, March 15, 2011

CAKE HOUSE 9



8th BITE: SWEET AND SOUR BERRIES BURST IN THE MILK MILKY MUG


60- 80 denyutan per minit adalah kadar normal degupan jantung masa rehat atau sinus rhythm.. tapi jantung aku sekarang Tachycardic seketika?! Eh tak.. masih sinus rhythm Cuma lebih pantas dari sebelum. Hish.. terkejut aku. Suka- suka hati nak menegur macam tu. Selalu macam ni mahu bermasalah jantung aku ni. Anas? Dia balik semula kesini?

“Hey, bukan kata minggu depan ke baru nak datang sini?” Soal Melati padanya sedang aku tidak tahu apa reaksi yang patut diberi. Aku memandang kearah Melati dan Anas yang berdiri dihadapan meja sementara aku masih kekal bersila disitu.

“Ye ke?” Soal Anas kembali tanpa perasaan. Hasilnya dahinya dijentik si Melati tanpa amaran. Kalau aku pun, mau kena ketuk budak tu.. main main pula kakak dia tanya. Aku beralih kearah lain mengelak mereka perasan yang aku menahan tawa melihat Anas yang sibuk meraba dahinya. Wah.. berapi tu, aku sendiri pernah kena flick dekat dahi dengan si Melati tu. Isk.. sangat berbisa ya!

“Mel! I miss you soooo much!” Pantas aku berpaling semula kearah mereka. Seorang gadis yang tidak aku kenali muncul entah dari mana memeluk Melati. Comel.. tapi siapa pula ni. Model majalah cosplay mana pula ni? Mata aku langsung tak beralih dari gadis berpakaian serba anime, serba Japanese.. jumper skirt.. Stocking.. Furry boots.. Cute ribbon .. pakej datang sekali dengan senyuman yang ceria.

“Zara! Tak cakap pun datang sini dengan Anas.. you both memang la.. Eh, kejap.. ni kenapa muka nampak pucat ni?” Ujar Melati sebaik pelukan dileraikan. Zara? Siapa? Tengok macam rapat sangat.. Adik dia juga ke? Eh, tak.. muka tak sama..

“Kek tu tak sedap ke?” Sekali lagi meremang bulu tengkuk aku dibuatnya. Agak terkejut bila ditegur secara tiba- tiba sedang aku sibuk cuba meneka siapa budak perempuan yang sedang rancak bercakap dengan Melati tu. Fokus aku beralih dari menganalisa apa yang dihadapan kepada yang di sebelah. Seketika, aku berpaling semula, berpura menatap kertas jadual kelas yang entah berapa kali aku ulangkaji sejak tadi. Ah, sudah.. bila pula si Saka atau dalam nama lain nya si mamat seram ni duduk bersila dekat sebelah ni. Alah.. dekat pula mamat ni duduk. Mata dia.. mata dia pandang mana ya? kalau ya pun.. bukak la cermin mata tu..sudah la rambut hampir tutup mata, pergi pakai shade pula dalam cake house ni. Apa yang nak disilaunya dalam ni? Buat aku nervous ada la. ish.. dia tak pandang arah aku kan..kan.

“Apa?” Soal aku, bukannya tak dengar apa dia tanya tadi.. cuma, tadi aku kurang beri perhatian .. err.. okay, memang aku tak dengar.. mana tidaknya, sibuk sangat ambil tahu hal orang tadi. Aku membetulkan duduk aku tanpa sebab. Yang aku tiba- tiba nak kelam kabut ni kenapa pula?

“Kek ni, tak bersentuh pun.. it wouldn’t be nice kalau syrup nya dah sejuk..” Ujarnya sambil menarik piring kek supaya terletak betul dihadapan aku. Aku menggaru kepala, masih berkira apa reaksi yang patut aku beri sekarang.

“Aaah.. ya” Balas aku. Ish, mulut ni apa hal tiba- tiba tak tahu nak cakap pula. Tanpa berfikir aku mencapai garfu. Eh, aku ni bukan ke peramah orangnya.. kenapa waktu macam ni tiba- tiba tak tahu nak cakap apa ya. Sepotong kecil kek aku sumbat ke mulut. Hmm.. Iya juga, aku pun bukan rapat sangat dengan mamat ni, dan.. dan.. dah memang tak ada apa aku nak cakap pun. Apa aku nak susah fikir lagi.

“Anas, luggage tak simpan lagi” Ujar gadis tadi buatkan aku mengangkat kepala memandang kearahnya. Dia menghulur beg kepada Anas sementara anak mata menatap tepat kearah aku yang tidak bersalah ni. Ah, sudah.. kenapa pandang aku lain macam pula ni. Aku mengukir senyuman namun tetap dibalas dengan tatapan serius.

“Okay” Anas bangkit perlahan mengambil barang- barang untuk dibawa ke tingkat atas.

“Come Zara.. sit here, let me introduce you to the beautiful friend of mine” Ujar Melati sambil menarik Zara supaya ikut duduk bersama.

“Nurul Ashikin” Aku menghulur tangan padanya. Satu saat.. dua saat.. tiga saat.. empat saat.. lima saat. Sampai bila pula dia nak biar tangan aku terapung tak bersambut macam ni. Aku perasan yang dari tadi lagi budak ni tenung aku lain macam.

“Zara” Dia menyambut tangan aku akhirnya setelah dibiarnya aku syok sendiri sekejap tadi. Apa malapetaka pula lah budak perempuan ni. Ada masalah dengan aku ke? Nak kata kenal.. ni kali pertama jumpa rasanya. Sabar je la Shikin oii. Aku belum serik senyum walau tidak dibalas. Alah..biasa la, pemurah la katakan..

“Mel’s friend? Must be older than me.. I kena panggil Kak Ashikin la kan?” Ujarnya dengan satu senyuman yang aku kira agak sinis dan tak mesra langsung!

Hey, bukan tadi aku dengar dia panggil Melati, Mel..? yang aku dia nak panggil kakak kenapa pula? Dah la si Melati tu lagi tua dari aku. Aku cepuk juga budak ni nanti. Haih.. masalah.. masalah.. dah memang nasib aku la kan, macam aku pernah cakap sebelum ni.. aku ni memang sentiasa dikelilingi orang yang pelik- pelik. Pheromone apa la agaknya yang aku hasilkan ya sampai jadi magnet bagi orang pelik- pelik kategorinya. Gelas berisi susu yang tinggal separuh itu aku pegang kejap sementara cuba mengukir senyuman paling ikhlas mengganti jawapan bagi soalannya tadi. Kakak pun kakak la..

***

“Eh, sorry lah ya kalau you rasa tak selesa dengan Zara.. dia memang lain sikit dengan orang yang baru kenal” Ujar Melati yang sibuk mengiring aku ke kereta.

“Tak ada hal lah.. yang you ni sibuk hantar I sampai ke kereta apa hal pula?” Soal Aku. Dalam hati lain pula.. huh, ada ke dia kata lain sikit.. lain macam ada la, cara si Zara tu pandang macam nak dikeratnya aku buat bbq pun ada.

“Bukan apa.. I rasa tak sedap la pula bila adik I buat perangai macam tu depan you..” Jelas Melati buatkan dahi aku sedikit berkerut. Aku memandang kearah Melati. Adik?

“Zara tu adik you? You ni ada berapa orang adik sebenarnya? Lepas satu..satu muncul..” Soal Aku sambil bersandar pada kereta mini si cinta hati aku tu.

“Hmm.. macam mana aku nak cakap ya.. dia adik sepupu, tapi dia memang tinggal dengan kami dari kecil.. kira adik I la tu.. sekali lagi, sorry ya.. you jangan la ambil hati sangat dengan dia. Dia memang lambat mesra sikit.. tambah lagi kalau orang tu baik dengan Anas”

“Macam mana pula tu?” Soal aku.

“Alah.. Si Anas tu memang dari dulu manja kan dia.. tapi kan, kalau you dah betul kenal si Zara tu.. dia sangat nice” Hurm.. ye lah tu. Apa apa sahaja la Melati oi.

“Tak kisah lah.. lagipun I bukannya baik dengan Anas kan..” Ujar aku sambil menegakkan semula badan, sedia untuk membuka pintu kereta.

“Iya ke…?” Ujar Melati perlahan namun pantas sahaja telinga aku menangkap nadanya. Aku mengerling sekilas wajahnya. Minah ni apa hal pula senyum lain macam sangat. Hish, seram pun ada. Padan lah dengan adik dia tu. Sama seram.

“Apa..?”

“Nothing! Drive carefully ya Kak Shikin” Jawab Melati sambil pintu kereta aku dibukanya, mengarah aku supaya segera masuk kedalam. Ish, perli aku pula minah ni. Nanti aku kira pakej je sekeh adik beradik ni. Semua masuk.. Melati, Zara dengan si Anas tu sekali. Aku kira apa.

***

Alaaaa…..!! Aku tak cakap lagi..! Bukan ke sepatutnya tadi aku nak cakap yang aku nak batalkan nama untuk kelas membakar ke apa tu kan. Haish.. Masalah la kau ni Nurul Ashikin!

Beg yang disandang pada bahu aku campak keatas katil sebelum aku sendiri turut menghempas tubuh kesitu. Dari meniarap aku menelentang. Haish.. entah untuk kali keberapa sudah aku mengeluh. Selendang di kepala sudah sedia aku tarik campak kesisi. Macam mana aku boleh terlupa nak cakap ni.. Argh.. tanpa sebab aku mengusutkan rambut sendiri. Berguling- guling diatas katil melepas geram dengan silap sendiri. Puas aku lepas geram dekat budak Shikin yang pelupa ni aku bangkit, duduk, diam beberapa saat sebelum terus bangun dari katil mencapai tuala dan terus ke bilik air.

***

Urgh.. kurang tidur.. kurang tidur.. lagi berapa hari ya kelas tu nak mula. 1..2..3.. argh 5. Lima hari lagi. Ish, runsing aku lebih dari nak masuk exam besar. Masa SPM dulu pun aku rasa aku tak macam ni.

Aku mengatur langkah ala zombie terus masuk ke pejabat aku. Aduh, kerja pun satu hal juga.. tapi aku lagi rela kerja tak berhenti dua puluh empat jam.. eh macam melampau pula, erm.. maksud aku tolak solat, makan, tidur sikit.. aaa.. cincai lapan belas jam tujuh hari satu minggu dari habiskan masa empat jam, satu kali seminggu pergi kelas tu. Huh.

“Morning. Erm, Miss Shikin, ada tetamu tunggu dekat dalam” Ujar Raudah salah seorang pekerja aku sebaik aku melintasi tempatnya.

“Ya..thanks” Ujarku malas. Ala.. siapa pula ni.. rasanya tak aku tak ada temujanji pun pagi ni. Haish..

Tanpa banyak soal aku terus melangkah dan menolak pintu bilik aku.

“Hanif?” Alah.. mamat ni.. tak habis lagi ke kes dia ni..? Aku hanya memandang sekilas pada Hanif yang menanti di sofa sebelum melangkah terus ke kerusi aku.

“You sihat?” Ujar Hanif kemudian bangkit mengambil tempat di kerusi yang bertentangan dengan aku.

“Okay la..” Jawab aku sementara sibuk menyediakan meja aku, menghidupkan pemain muzik dan computer.

“Hmm..you dah breakfast?” Soal Hanif lagi.

“Sudah. Eh, you tak masuk kerja lagi?” Aku menyoalnya kembali. Bukan niat nak menghalau, tapi ada juga la niat tu sikit..sikit.. je. Aku sebenarnya tengah malas nak bercakap ni. Mengantuk..!

“Hah? Oo.. tak. I nak ke tempat lain lepas ni.. singgah sekejap jumpa you, okaylah kalau you busy.. lain kali I datang lagi” Hanif bangkit dari kerusi. Aku sekadar mengangguk, menghantar gerak langkah si Hanif ke pintu.

Eh, kejap! Dia ada cakap lain kali? Alaa.. tak sudah lagi ke mamat ni.. ish, runsing.


10 comments:

  1. eh-eh zara tu suka anas ke? hmm..emakin menarikla cik oren :)

    ReplyDelete
  2. oh nasib baik zara hanya sepupu anas..
    ingatkan awek anas tadi..hihihhi

    ReplyDelete
  3. Okeh~! beres.. hehee..
    thanks reading

    ReplyDelete
  4. ahaha ! dikelilingi org yg peliks ! ;p
    cpt..nak lagiii ! :D

    ReplyDelete
  5. uuu... keyn komen.. bangge haku.
    Pelik macam keyn la!~~ muahahah.
    mlm ni new entry..

    ReplyDelete
  6. bangge mende! orite ! keyn tggu ! :D

    ReplyDelete
  7. Bangge la.
    suke hati..
    suke jantung..
    perut..pankreas..
    smua la.. hee

    ReplyDelete