~ ongoing..

Ehem.. boleh tak you tukar tempat ni dengan I..Mm..bukan apa, I dah terbiasa la duduk siniLuah aku sehemah yang mungkin. Releks Shikin... aku rasa mamat ni mungkin masih boleh di bawa berbincang. Tapi kenapa dia buat tak tahu je. Dia tak dengar ke apa yang aku cakap. Pekak ke..sengaja buat tak dengar. Sabar..sabar Nurul Ashikin. Aku duduk bersimpuh ditepi meja dan dia masih khusyuk dengan skrin di hadapannya. Gila. Boleh dia tak perasan aku dekat sini.



PAP!aku menepuk meja sekuat hati. Aku lihat dia seperti seperti sedikit terkejut dengan tindakan aku secara tiba-tiba itu. Headphonenya ditarik perlahan dan diletak elok di sebelah Macbook dia sebelum beralih memandang aku hairan. Aku menarik semula tangan dari atas meja dan membetulkan tudung aku sambil tersenyum. Haish, tadi berani sangat aku ni, sekali dia tengok aku macam tu..aku dah kelam kabut.


-CAKE HOUSE the series..!




Tuesday, October 18, 2011

Cake House Bonus Chapt.!

Cake house bonus chapter
Kalau ade yg rindukan cake house o anas n shikin.. ad tak? ade tak? moh layan ne.. selingan sahaja. Ini bukan sambungan ye, just bonus.:)







Bonus Chapt;

A very Bite: A Day of Mochalicious!

...................................................................................

Anas menolak perlahan pintu bilik. Melati dan Zara seperti biasa pada masa ni sedang sibuk di dapur SV. Sekarang.. yang ada di bahagian atas ni cuma dia ...dan Shikin. Ya.. hari ni dia ada satu misi untuk si buah hatinya yang seorang ni. Anas tersenyum sebaik sahaja pintu dikuak, Shikin masih lagi berselubung diatas katil. Badannya dibalut comforter sampai ke tengkuk. Nyenyak!

Beberapa langkah diaturnya menghampiri katil. Badannya dibongkokkan sedikit, mengamati wajah Shikin dengan lebih dekat. Matanya ralik memandang sepasang bibir milik si gadis yang wajahnya hanya beberapa inchi dihadapannya sekarang.

“Damn, what a nice pair of lips!” Luahnya tanpa berfikir sebelum sedar yang mungkin suaranya akan mengejutkan Shikin. ‘Ah! dia sedar?’ Anas berundur beberapa tapak kebelakang. Tapak tangannya dipekap ke dada, terkejut bila Shikin bergerak secara tiba- tiba. Dia terkaku beberapa ketika memerhati dari jarak jauh, cuba memastikan samaada betul Shikin terjaga atau tidak. Melihat tiada lagi pergerakan dan mata yang masih terpejam, perlahan Anas menghampiri kepala katil, mencapai jam loceng yang terdapat disitu. Masa ditetapkan dan jam diletak betul ditepi bantal sebelum dia melangkah keluar dari situ.

.........................………………………..(~)………………………………..........................


‘beep.. beepp….beeeeeeeeppp…. !!’

Urgh..! Bingit! Bila masa pula aku set jam ni? Takkan la Melati pula.. isk, tak pernah- pernah. Dengan mata yang masih lagi tertutup, aku mecapai jam yang entah bila elok lepak disebelah bantal dan meraba mencari butang off. Malang betul la aku ni.. kenapa setiap kali hari cuti aku.. ada sahaja benda yang nak merosakkan mood aku. Cis.. aku patutnya ada lagi satu jam untuk tidur sebelum bangun bersiap untuk appointment di gym dan jadual- jadual seterusnya yang aku dah susun cantik untuk cuti aku hari ni.Geez.. tidur balik! Masa itu emas.

“Hello Lady..” Kedengaran suara Anas dari luar bilik diikuti dengan beberapa ketukan dipintu yang mengganggu niat aku untuk menyambung semula tidur. Huh? dia maksudkan aku ke?

“I kasi you sepuluh minit, bangun dan bersiap.. masuk SV” Sekali lagi dia bersuara.

“I don’t need your sepuluh minit, kasi dekat orang lain..” Balas aku yang akhirnya membuka kelopak mata. Alah.. kacau betul la mamat ni.. kan aku dah betul- betul sedar ni. Bila masa pula aku ada minta dia sepuluh minit yang dia sibuk nak kasi kenapa.haish..

“Atau you nak I masuk siapkan you, huh?” Balasnya setelah beberapa ketika. Huh? Aku memandang kearah pintu. Ah.. tak rapat, mesti kerja Melati ni. Aku pantas bangun dari katil, menuju kearah pintu dan kuncikan. Fuh.. bahaya.

“Urgh..! I cuti tahu tak? Cuuuti!” Tegas aku sebaik sudah selamat terkunci di dalam bilik.

“… Sembilan minit”

“Okay.. okay.. tak payah counting, I dah bangun pun.. memang mustahil la boleh tidur balik, kejap lagi I turun” Cis, mata aku segar terus.. musnah habis perancangan aku hari ni. Kenapa pula aku kena masuk kerja hari ni. Hey, aku lapor jugak dekat pejabat buruh nanti.. kalau orang gaji pun kurang- kurang ada cuti seminggu sekali la.

“Good girl..” Ujarnya. Good girl? Di budak- budakkannya aku ni. Grrr..

***

Kenapa aku ada dekat sini sekarang? Bukankah sepatutnya aku di gym membuang lemak- lemak yang sepatutnya. Urgh.. Aku menjeling kearah Anas yang berada dimeja depan dalam kelas sekarang. Rasanya aku dah cakap dengan Melati haritu yang aku tak mahu teruskan kelas ni lagi. Penatlah.. lagipun aku tak pernah berminat dari awal. Tsk.. suka hati dia nak suruh aku masuk kelas ni, ambil masa cuti aku pula tu. Yang aku pun pergi ikut cakap dia kenapa, mulut protes.. tapi kaki gerak juga ikut.. eh tak.. tak.. encik ‘otak’.. jangan tukar subjek, dia yang paksa aku..titik! itu kesimpulannya.

“Okay, hari ni kita buat Mocha Pots de Crème. Minta semua berkumpul dekat sedikit.. I’ll show you how to make it” Ujar Anas memulakan kelas. Haish.. malang tak sudah nasib aku ni. Aku mencapai buku nota dan menurut yang lain menghampiri meja Anas.

“Heavy cream, Sugar, choc, espresso, whipped cream and choc shaving for garnish..” Ujar Anas lagi sebelum sempat semua bersedia.

“Kejap, kejap.. err.. boleh tak jangan cakap laju sangat?” Soal Aku sebaik tiba dimeja depan. Tak sempat nak catat pun ni.. aku memandang pada buku nota.. yang sempat tulis cuma.. gula. Nak lari mana entah dia ni, cakap laju sangat.

“Puan Shikin.. tak perlulah catat semua, resepi dah pun diedarkan, boleh tengok bila dah balik ke meja sendiri, okay? Sekarang fokus pada apa yang I buat ya” Balasnya dengan senyuman. Oh.. ye ke? Aku memandang sekilas padanya sebelum pada peserta- peserta kelas yang lain. Uh? Semua senyum.. diorang ketawakan aku ke? Geez..

“Hmm..” Balas aku semula.

Aku memerhati setiap pergerakan tangan Anas sementara separuh hati aku berada diluar kelas. Teringat segala perancangan yang aku atur hari ni musnah semua kerana aku dipaksa masuk ke kelas ni. Dari temujanji di gym sehingga makan malam istimewa untuk diri aku sendiri yang aku dah rancang dari awal.. semuanya hancur! Aaa.. tak.. makan malam sempat kot.

“Ya, Intan.. ada soalan” Kali ini suara Anas berjaya tembus jelas ke telinga aku setelah segala penerangannya tentang dessert tu, aku kurang ambil perhatian. Spontan aku memandang kearah Intan.

“Kita pakai bittersweet choc ke untuk resepi ni?” Soal Intan.

“No, it’s unsweetened choc” Jawab Anas

“Hmm.. ” Intan mengangguk. Satu senyuman manis terukir dibibirnya. Dari Intan, aku beralih memandang Anas, teringin melihat reaksinya. Dia tidak pula memandang pada Intan sebaliknya tunduk fokus pada kerjanya ..hmm? tapi dia pun tersenyum. Aaah.. dia senyum juga.. dua orang ni..

“Dah terlanjur Intan bangkitkan tentang coklat, apa kata kita ulangkaji sikit.. so, Shikin.. apa beza bittersweet and unsweetened choc?” Soal Anas tiba- tiba, mengalih fokus aku.

“Huh?” Hah? Kenapa tanya aku pula? Ala.. ingat aku tak tahu ke? tak belajar pun orang boleh tahu la.

“Err.. unsweetened, coklat tanpa gula.. bittersweet pula kurang gula” Balas aku penuh yakin, padahal aku cuma guna logik berdasarkan nama coklat tu sahaja. Haha.. aku memang genius!

“Good.. Umumnya jawapan tu betul…”

“Unsweetened choc.. 99 peratus koko, bittersweet pula 50 peratus koko.. tapi berbeza mengikut keluaran, untuk better brands biasanya 75 sehingga 90 peratus koko dengan tambahan gula dan vanilla untuk rasa yang lebih stabil” Sampuk Intan sebelum Anas menghabiskan apa yang hendak dikatakan pada aku. Waaa… bunyi macam sama dengan jawapan aku, tapi kenapa aku rasa macam aku dah salah jawab je.. hmm..

“Ya, betul tu Intan.. you are doing a great job.. itulah hasilnya kalau dalam kelas tumpu perhatian dan tak selalu miss kelas” Balas Anas memuji Intan sebelum menyambung semula kerjanya. Cheh! Tak lain.. nak perli aku la tu.. tak hairanlah.. tapi… bila dia bandingkan aku dengan Intan.. err.. aku tak berapa suka. Huh? tak suka? Aaa.. kenapa pula.. kan dari awal lagi aku dah tahu yang aku ni memang tak setanding langsung dengan Intan yang serba- serbi lebih tu.. isk..

“That’s it.. semua boleh mula sekarang”

Langkah aku atur ke meja aku semula. Ala.. bukan susah pun nak buat benda ni, tambah lagi ada resepi. Campur- campur.. kacau- kacau.. masuk oven, siap! Huh.. tengok la.. berbuih- buih mulut kau orang semua rasa dessert aku nanti.. bukan sebab keracunan.. tapi sebabkan terlampau sedap dan ketagihan. Tengok la.. Eh, kejap.. yang aku nak emo sangat ni kenapa? Sebab Anas dengan Intan? Huh. tak.. tak.. oh.. sebab aku kena paksa buat semua ni.. tapi.. kan boleh je kalau aku nak protes, tak pun lari je.. Ah.. malas fikir.

***

“Untuk kelas hari ni, dessert dari meja tiga paling tepat rasanya.. good job” Ujar Anas membuat ulasan sebelum kelas tamat. Meja tiga.. meja tiga.. aa.. oh, Intan.. haih.. ye lah.. berangan boleh la kalau aku nak harap aku dapat buat lebih baik dari dia.

“Terima kasih..” Balas Intan, jelas terpapar keceriaan diwajahnya bila dipuji begitu. Ia lah.. siapa tak suka kalau si pujaan hati puji kan.. huh!

“Meja satu, dua dan lima.. you guys too.. so keep it up..” Tambah Anas. Satu.. dua.. tiga.. lima.. semua meja disebutnya kecuali meja empat.. ah, meja aku…

“dan Shikin.. too much espresso dan sedikit hangit.. taste it yourself and tell me, you rasa boleh ke manusia normal makan dessert macam tu? desserts supposed to be sweet.. please bear in mind..” Tambahnya lagi, dengan terang menyebut nama aku. Terkedu aku seketika, bukan sebab malu kerana dikritik dihadapan peserta lain.. tapi entah la.. kenapa aku nak tersentap tiba- tiba ni. Mocha pots de crème aku tak boleh dimakan manusia normal? Aaah.. ya, I knew it already.. kenapa hati aku ni nak terasa sangat .. betul la tu apa yang dia cakap.. tapi.. ah..

“Hmm.. Zara rasa okay je.. tak adalah teruk sangat.. boleh makan lagi apa..” Komen Zara yang tiba- tiba muncul di sebelah aku. Aku memandang kearah Zara yang tersenyum dengan sudu yang dibiarkan didalam mulut. Biar betul Zara ni.. dia back up aku ke.

Zara merapatkan jarak dengan gaya ingin berbisik. “Pahit boleh tahan pudding ni.. tapi tak kisah la, zara tak suka kak intan..” Bisik Zara. Uh.. tak ikhlas punya budak.. back up aku sebab dia tak suka si Anas tu puji Intan rupanya.

“Ah, Zara tolong kemas ni.. Kak Shikin ada hal.. I’ll pay you back later..” Ujar aku pada Zara sambil menanggal apron dan letakkan diatas meja.

“Then, zara nak chicken wings..”

“Ayam? Tak boleh.. tak boleh.. mati kak Shikin kena pancung dengan abang zara tu nanti.. benda lain” Zara menarik muka masam namun tangannya tetap juga bergerak, mula mengemas. Haih.. bagusnya budak ni hari ni.

“Yelah.. then treat me to steamboat .. eh, kak Shikin.. tengok tu.. kak Shikin tak rasa menyampah ke? tsk..” Gerak tangan Zara terhenti seketika, lengan baju aku ditarik sedikit mengajak aku memerhati sama. Mata Zara tajam memandang Intan yang sedang bercakap sesuatu dengan Anas di mejanya.

“Later...” Ujar aku pada Zara sebelum mencapai beg dan keluar dari situ. Buang masa… rugi macam tu sahaja cuti aku. Pagi tadi beriya sangat kejut aku, paksa aku masuk kelas.. alih- alih.. bila dalam kelas..

Sebaik aku melintasi coffee bar, aku memperlahankan semula gerak langkah dan berpaling ke belakang. Uh.. apa yang aku tunggu? Macam la dia nak kejar aku..

“You cari siapa?” Terkejut aku bila disapa tiba- tiba. Terasa macam aku ada buat salah pula.

“Hah? Uh.. tak ada.. mana ada I cari siapa, tak apa la.. I nak keluar, jumpa malam nanti” Aku menepuk bahu Melati sekali sebelum melangkah ke pintu keluar.

Okay.. aku duduk dekat sini sekejap. Aku bersandar pada pintu kereta yang menghala bahagian pintu masuk SV. Aku menarik keluar media player dari dalam beg. Ya.. aku bukannya tunggu sesiapa dekat sini, aku cuma tak rasa macam nak pergi lagi sekarang. Itu apa yang aku cuba yakinkan pada diri aku tapi tanpa sedar.. setiap beberapa ketika aku mengangkat wajah memandang kearah pintu. Setiap kali pintu dibuka setiap kali itu jugalah mata aku spontan memandang. Urgh.. tak boleh.. tak boleh macam ni. Tak ada deria rasa betul lah mamat tu, takkan dia langsung tak perasan yang aku terasa dengan dia? dia tak ada niat langsung ke nak minta maaf ke apa ke sebab dah musnahkan hari cuti aku macam ni. Geez.. times up! Suka hati kau lah nak berpantun syair ke nak berpuji- pujian dengan buah hati kau tu kan.. huh. Pintu kereta aku buka dan bersedia untuk masuk ke dalam.

“Fuh, nasib baik you tunggu”

Aku memandang pada tangan yang memaut lengan aku sekaligus menangguh niat aku untuk masuk kedalam kereta. Ah, dia datang.. tapi kenapa muka dia tak macam orang bersalah pun. Aku memandang pada Anas dengan wajah yang sedikit berkerut. “You ni kenapa? Siapa tunggu you..dah la, tepi sikit” Tadi dalam kelas bukan main sombong lagi.. ni yang tersengih macam kerang busuk apa hal?

“Sekejap, nah!” Anas menolak satu bakul yang boleh tahan besarnya pada, memaksa aku memeluk bakul tersebut.

“Apa ni?” Soal aku blur. Hey, bukankah sepatutnya sekarang dia patut cakap yang dia minta maaf sebab dah rosakkan cuti aku dengan memaksa aku masuk kelas yang menyakitkan hati tu? kenapa pula sekarang aku kena pegang barang dia?

“Okay.. sekarang you boleh masuk” ujarnya tanpa menjawab soalan aku, kunci kereta yang masih dalam genggaman aku ditariknya.

“Hey, but I’m going somewhere.. you tahu kan.. hari ni I cuti” Protes aku walau tetap melangkah kearah tempat duduk sebelah pemandu. Aku ni memanglah.. tak ada disiplin.. otak fikir lain.. hati kata lain.. kaki pula buat hal lain.. ish.

“Ya..” Balasnya bersahaja. Enjin kereta dihidupkannya dan terus memandu keluar dari laman SV.

“Then..?” Soalku geram. Mamat ni tak faham situasi atau sengaja buat tak faham?

“I’ll be your butler for a day.. cakap sahaja you nak pergi mana dan apa you nak I buat.. hari ni you boss..” Balasnya dengan wajah ceria. Haih.. mamat ni memang tak ada perasaan agaknya. Malaslah aku nak layan.. aku tak ada rasa nak layan sebarang game sekarang, simpan sahajalah game sia- sia tu.. pergilah ajak Intan atau sesiapa pun. Aku tak kisah. Satu keluhan kecil aku lepas sambil memandang keluar tingkap. Tak payah tunggu pergi gym atau buat sebarang aktiviti senaman berat pun, aku terasa macam penat sangat sekarang.

“What? You are not happy that I’m giving myself as your birthday present?” Tambahnya membuatkan mata aku yang agak layu serta merta segar. Apa dia kata?

“Birthday..? ah.. sangat keju okay.. siapa nak you sebagai hadiah birthday? mengarut” Aku memandangnya sekilas sebelum beralih memandang tegak ke depan. Ah.. dia tahu la.. dia tahu hari ni hari lahir aku. Aaah.. muka aku tak semena terasa panas. Tsk.. I’m blushing! Tengok.. kan aku dah kata tadi.. otak, hati dengan fizikal aku ni tak pernahnya nak sepakat.

“Keju?”

“Cheesy..”

“Oo.. okay apa? I datang dengan pakej, you see.. bijak lagi cantik bergaya.. siap ada free gift lagi.. you dapat I sebagai hadiah.. dan sebakul penuh dengan makanan yang I sediakan.. hmm… two slices Anas the great, cheese cake.. Anas hearty ice blended mocha, Anas special pasta, a box of pretty me choc orchidèe.. and slices of Anas yang baik hati watermelon.. hmm.. mana you nak cari.. benda ni semua mana ada jual dekat luar.. tak bersyukur lagi?” Ujarnya panjang lebar.. kenapa semua menu kena ada nama dia. geez.. syok sendiri betul budak ni. Aku cuba menahan dari terseyum, dengan mengalih perhatian memandang keluar tingkap semula.

“Dengar nama pun dah hilang selera” Aku mengukir senyuman sendiri. Hish.. senang betul aku ni.. bukan ke awal tadi aku beriya bengang dengan dia. Aah.. tapi.. dia ingat la birthday aku.. tambah lagi bila dengar dia cakap macam tu, macam mana aku boleh tak tersenyum.. mestilah aku suka dengar dia cakap macam tu.. isk… gatal kau Shikin..

“Hmm.. kalau tak nak.. you boleh share lagi satu dessert dengan I, itu I punya lah.. tapi kalau you nak, I boleh bagi you rasa sikit” Balasnya. Ada lagi?

“What dessert?” Soal aku.. jangan nak kata ‘Anas’ special menu lagi sudahlah..

“It’s Mocha pots de crème made by Nurul Ashikin.. ini I kira macam upah untuk khidmat I hari ni.. see, pemurah kan your butler? Tak payah you keluar duit bayar gaji” Jawabnya. Maksud dia Mocha pots yang aku buat? Aku memandang wajahnya untuk cari kepastian. Bukankah dia sendiri kata yang Mocha pots aku paling teruk antara semua peserta tadi?

“Hai.. bukan ke mocha pots tu dalam kategori yang tak boleh dimakan manusia normal, kenapa tiba- tiba mengaku itu you punya?” Ujar aku walaupun dalam hati sebenarnya ada sikit rasa bangga, terharu dan rasa bersalah. Macam mana aku boleh tak rasa bersalah, dessert aku tu memang pahit sikit pun.. Aah.. dia nak ambil hati aku je tu kot.. mesti dia rasa bersalah sebab kritik aku tadi depan semua. Okaylah.. aku maafkan..

“Ya right.. mungkin I ni bukan manusia normal” Ujarnya sekali lagi membuat aku tak dapat menahan senyum.

“Tahu pun.. you tak takut keracunan ke makan dessert yang I buat?” Soal Aku. Wah.. dalam hati aku sekarang tiba- tiba dah tumbuh macam- macam spesis bunga sekarang. Mood aku pun dah kontra dari awal tadi.

“You ada letak racun ke? kalau macam tu.. sekejap lagi you kena rasa dulu, apa- apa.. you kena dulu” Balasnya. Geez.. tak berperikemanusian langsung suami aku ni. Grr..

“Mana ada lah.. tapi lepas you cakap.. menyesal pula I tak letak tadi..hish” Balas aku disambut dengan tawanya. Alahai.. overdose la aku hari ni dengan ketawa dan senyum dia. tak berhenti dari tadi lagi.. terlupa terus rasa marah dari pagi tadi. Ini kali pertama aku rasa yang hari lahir aku special.. selalunya setiap tahun, aku raikan dengan hadiahkan diri sendiri makanan yang aku kira sedap dari breakfast sampai ke dinner, buang masa di spa dan juga gym.. tapi tahun ni… memang aku rancang benda yang sama tapi ini pula yang jadi. Tak kisahlah.. yang penting aku suka!

“Shikin..” Panggilnya setelah tawa reda.

“Hmm?” Aku memandang wajah dia, menanti apa yang hendak dikatanya.

“Happy Birthday..” Ujarnya perlahan dan ringkas.

“Uh?..ah.. t..tthanks..” Balas aku sedikit gagap. Isk.. yang aku tiba- tiba nak gelabah pasal apa? Dia cuma cakap happy birthday.. yang aku gelabah macam dia cakap I love you kenapa? tsk.. Shikin..oh Shikin..




p/s:komen ye my dear reader..

30 comments:

  1. kan.. sesape name shikin mmg gitu. ops! hahah.

    ReplyDelete
  2. hauuuuhauhauuu..
    den suko den suko..

    bila nak smbungannyeeeee?

    ReplyDelete
  3. cik zatie: dlm proses siapkan manuskrip.. makanya.. lmbt sket la kalo nk tahu ksudahan cake house ne yang. sorry for the inconvenience T.T

    ReplyDelete
  4. ORentalez,thanks sbb ad bonus...tpi plezzz update tau...da kemaruk sangat

    ReplyDelete
  5. haaaaa.. tulah.
    baru tau yang cite ni dlm pembikinan manuskrip. adeh, sejak duk pilah, sume benda zatie terlewat tahuu. cissss..

    ReplyDelete
  6. einaa_akemi: ur welcome. oren try la ye. hehee..

    ReplyDelete
  7. Zatie: ahahhha.. understandable~ ^,~*

    ReplyDelete
  8. alaaaa... comel... tahniah oren.....

    ReplyDelete
  9. Oren!!
    So sweet laa...
    miss so much Anas & Shikin....tq2!!

    ReplyDelete
  10. my pleasure~
    manis ye..
    hehee..neway, sorry sbb kna tggu lama~
    n thanks sbb sokong oren.
    <3

    ReplyDelete
  11. waaa suka2!!!!terperasan jd shikin jap sbb today is my birthday too...konon2 berangan anas ckp kat kita la plk kn...hahaha...best la oren!

    ReplyDelete
  12. hahahaha.. glad that u like it. itulah td tgk kat fb, birthday cik ecah.. thanks n nk wish jugak lg skali~ happy birthday! :)

    ReplyDelete
  13. laaaa,tu jer?..xkan xde kiss2 kot?heheheeee..ala lembab mr.hubby aka mr.butler aka mr.betday present nie!..err,tq ye!

    ReplyDelete
  14. akak suka coklat dlm bekas berbentuk luv tu hik3..
    hmm citer ni lambat no rasanya pergerakan dia..sumer tunggu dgn suspen hehee

    ReplyDelete
  15. wah!!! rindu gila dekat anas dengan syikin... xsabar da nie nak tgu novel keluar... oren, banyak lagi ke yang siap? agakagak awal tahun depan sempat ke keluar novel??? sabar jolah... hehehehe

    ReplyDelete
  16. thank orenz , terubat rindu dgn shikin n snas, bila bh kuar novel ni...

    ReplyDelete
  17. best best!! thanks for the bonus entry!:D totally worth the wait! harap cepat lah cerita ni di bukukan..can't wait! ;)

    ReplyDelete
  18. bestnye!!rindu giler dkt syikin n anas!;)
    good job oren..

    ReplyDelete
  19. best! emm rndu sgt dah kt sv nie..em syikin n anas! hehe,tq oren

    ReplyDelete
  20. lama dh sy tggu... dh xde sambungan ke?? sy mengimpikan sambungan cerita anas n shikin ni. tolong la sambungan... please...

    ReplyDelete
  21. bila nk kuar novel ni....bnyak lg ea sambingan dia...huhu

    ReplyDelete
  22. It`s so cute! That picture! Kawaaiii! :D

    ReplyDelete
  23. bila nk sambung nie...lamenye tunggu sambungan dia...ke da ada novel cake house kt kdai?

    ReplyDelete
  24. pliz reply me!
    novel ni still dlm proses ke or da ade kat kedai? tak sabar nak tau ending dier...

    ReplyDelete
  25. Lihat BUKTI jelas kenapa kami BERSARA awal dari UMNO...

    BUKTI 1
    BUKTI 2
    BUKTI 3
    BUKTI 4

    Pastikan adik2 semua keluar mengundi nanti.. Keluar mengundi PAS, PKR @ DAP walaupun adik2 mendapat saguhati atau duit daripada UMNO dan Barisan Nasional... Walaupun adik2 terpaksa berada di kem Barisan Nasional, pastikan adik2 mengundi PAS, PKR @ DAP... Asalkan Bukan UMNO.... OK!!! :-)

    Adik2 semua jgn bersangka buruk kpd kawan2 yg berada di kem Barisan Nasional.... Mereka mungkin terpaksa menurut desakan mak ayah atau sapa2... Tapi takpa.. Jangan risau, mereka tetap akan undi Pakatan Rakyat ( Pesan awal2 kat mereka. Kita tiada pilihan )... Undi adalah rahsia.. Kita tentukan..

    Tolong bantu kawan2 kita yang sedang berkempen di Facebook


    Tolong bantu kawan2 kita yang sedang berkempen di laman2 di bawah.... Ok. TKasih :-)
    http://www.tranungkite.net/v12/modules.php?name=Forums&file=viewforum&f=18
    http://www.detikdaily.net/v6/modules.php?name=Forums&file=viewforum&f=1
    http://www.selatanonline.net/modules.php?name=Forums&file=viewforum&f=1
    http://www.sabahforum.com/forum/sabah-malaysia-international-politics
    http://www.utaraonline.net/v4/modules.php?name=Forums&file=viewforum&f=6

    ReplyDelete
  26. So sweeeet... Anaz giler cool guy.. macam tkde perasaan hehehe..
    Oren, cepat2 lar update.

    ReplyDelete
  27. http://shopingsakanmurah.blogspot.com/2014/01/set-pisau-corak-bunga-stainless-steel.html..dapatka set pisau corak bunga di sini dengan harga promosi

    ReplyDelete
  28. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, resepi dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete